11.13.2009

Relay construction

Posted by gustaf parlindungan lumban tobing On 11/13/2009 08:24:00 PM No comments
Arus listrik melalui konduktor akan menghasilkan medan magnet tegak lurus terhadap arah aliran elektron. Jika konduktor yang dibungkus ke dalam sebuah bentuk kumparan, medan magnet yang dihasilkan akan berorientasi sepanjang kumparan. Semakin besar arus, semakin besar kekuatan medan magnet, semua faktor lainnya sama:

Photobucket

Induktor bereaksi terhadap perubahan dalam arus karena energi yang tersimpan dalam medan magnet ini. Ketika kita membangun sebuah transformator dari dua kumparan induktor di sekitar inti besi yang umum, kita menggunakan bidang ini untuk mentransfer energi dari satu kumparan ke yang lain. Namun, ada lebih sederhana dan lebih langsung gunakan untuk medan elektromagnetik dari aplikasi yang kami telah melihat dengan induktor dan transformer. Medan magnet yang dihasilkan oleh gulungan kawat yang membawa arus dapat digunakan untuk mengerahkan kekuatan mekanis pada setiap objek magnetik, seperti kita dapat menggunakan magnet permanen magnet untuk menarik benda-benda, kecuali bahwa magnet ini (dibentuk oleh kumparan) dapat diaktifkan atau menonaktifkan dengan beralih saat ini atau menonaktifkan melalui kumparan.

Jika kita menempatkan sebuah benda magnetis di dekat sebuah kumparan tersebut untuk tujuan membuat objek bergerak ketika kita memberikan energi pada coil dengan arus listrik, kita memiliki apa yang disebut solenoida. Objek magnetik yang dapat bergerak disebut angker, dan sebagian besar armatures dapat dipindahkan dengan baik arus searah (DC) atau arus bolak-balik (AC) energi kumparan. Polaritas medan magnet tidak relevan untuk tujuan menarik besi angker. Solenoida dapat digunakan untuk mengunci pintu terbuka elektrik, membuka atau menutup katup, anggota badan robot bergerak, dan bahkan mekanisme actuate saklar listrik. Namun, jika solenoida digunakan untuk actuate satu set kontak saklar, kita memiliki perangkat sangat berguna layak namanya sendiri: relay.

Relay ini sangat berguna ketika kita memiliki kebutuhan untuk mengendalikan jumlah besar saat ini dan / atau tegangan dengan sinyal listrik kecil. Kumparan relay yang menghasilkan medan magnet mungkin hanya mengkonsumsi sepersekian watt kekuasaan, sementara kontak tertutup atau dibuka oleh medan magnet yang mungkin dapat melakukan ratusan kali jumlah daya untuk beban. Akibatnya, sebuah relay berfungsi sebagai biner (on atau off) penguat.

Seperti halnya dengan transistor, relay kemampuan untuk mengendalikan satu sinyal listrik dengan menemukan aplikasi lain dalam pembangunan fungsi logika. Topik ini akan dibahas secara lebih rinci dalam pelajaran lain. Untuk saat ini, relay "penguatan" kemampuan akan dieksplorasi.

Photobucket

In the above schematic, the relay's coil is energized by the low-voltage (12 VDC) source, while the single-pole, single-throw (SPST) contact interrupts the high-voltage (480 VAC) circuit. It is quite likely that the current required to energize the relay coil will be hundreds of times less than the current rating of the contact. Typical relay coil currents are well below 1 amp, while typical contact ratings for industrial relays are at least 10 amps.

One relay coil/armature assembly may be used to actuate more than one set of contacts. Those contacts may be normally-open, normally-closed, or any combination of the two. As with switches, the "normal" state of a relay's contacts is that state when the coil is de-energized, just as you would find the relay sitting on a shelf, not connected to any circuit.

Relay contacts may be open-air pads of metal alloy, mercury tubes, or even magnetic reeds, just as with other types of switches. The choice of contacts in a relay depends on the same factors which dictate contact choice in other types of switches. Open-air contacts are the best for high-current applications, but their tendency to corrode and spark may cause problems in some industrial environments. Mercury and reed contacts are sparkless and won't corrode, but they tend to be limited in current-carrying capacity.

Shown here are three small relays (about two inches in height, each), installed on a panel as part of an electrical control system at a municipal water treatment plant:

Photobucket

Unit relay yang ditampilkan di sini disebut "oktal-base," karena mereka konektor ke dalam soket yang cocok, sambungan listrik dijamin melalui delapan logam pin pada relay bawah. Terminal sekrup sambungan yang Anda lihat dalam foto di mana kabel terhubung ke relay sebenarnya bagian dari soket perakitan, di mana masing-masing relay terhubung. Jenis konstruksi ini mudah memfasilitasi penghapusan dan penggantian relay (s) dalam hal terjadi kegagalan.

Selain dari kemampuan untuk memungkinkan sinyal listrik yang relatif kecil untuk mengalihkan sinyal listrik yang relatif besar, relay juga menawarkan listrik isolasi antara kumparan dan kontak sirkuit. Ini berarti bahwa rangkaian kumparan dan kontak sirkuit (s) are elektrik terisolasi dari satu sama lain. Salah satu rangkaian mungkin DC dan AC yang lain (seperti pada contoh rangkaian yang ditunjukkan sebelumnya), dan / atau mereka mungkin berada di level tegangan sama sekali berbeda, di seberang koneksi atau dari koneksi ke ground.

Meskipun pada dasarnya relay biner perangkat, baik yang sepenuhnya atau benar-benar off, ada operasi kondisi di mana negara mereka mungkin tidak tentu, sama seperti gerbang logika semikonduktor. Agar sebuah relay untuk secara positif "menarik" yang angker untuk actuate kontak (s), harus ada jumlah minimum tertentu arus melalui kumparan. Jumlah minimum ini disebut pull-in current, dan itu adalah analog dengan tegangan input minimum yang memerlukan sebuah gerbang logika untuk menjamin "high" negara (biasanya 2 Volts untuk TTL, 3.5 Volt untuk CMOS). Setelah angker ditarik lebih dekat dengan pusat kumparan Namun, dibutuhkan kurang fluks medan magnet (kurang kumparan saat ini) untuk tahan di sana. Oleh karena itu, kumparan arus harus turun di bawah nilai secara signifikan lebih rendah daripada pull-in current sebelum angker "tetes keluar" ke posisi pegas dan kontak kembali keadaan normal. Tingkat sekarang ini disebut drop-out saat ini, dan itu adalah analog dengan tegangan input maksimum bahwa suatu masukan gerbang logika akan memungkinkan untuk menjamin "rendah" negara (biasanya 0,8 Volts untuk TTL, 1.5 Volt untuk CMOS).

The histeresis, atau perbedaan antara tarik-in dan drop-out arus, menghasilkan operasi yang mirip dengan memicu Schmitt gerbang logika. Pull-in dan drop-out arus (dan tegangan) sangat bervariasi dari relay ke relay, dan ditentukan oleh produsen.

* TINJAUAN:
* Sebuah solenoida adalah sebuah alat yang menghasilkan gerakan mekanis dari energization dari kumparan elektromagnet. Bagian yang bergerak solenoida disebut angker.
* Sebuah relay adalah solenoida dibentuk untuk kontak saklar actuate ketika kumparan diberi energi.
* Pull-in current adalah jumlah minimum yang diperlukan untuk kumparan arus actuate solenoid atau relay dari "normal" (de-energized) posisi.
* Drop-out arus kumparan maksimum yang saat ini di bawah suatu energi estafet akan kembali ke "normal" negara.





http://www.allaboutcircuits.com







Reactions:

0 comments:

Post a Comment