This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Blogroll

website hit counter
website hit counters

website traffic stats

5.16.2009

Kisah Seorang Istri Yang Suaminya Terkena Serangan Jantung...

Ini Ada cerIita/kisah nyata (PENGALAMAN PRIBADI) yang mungkin akan
Menjadi hikmah Dan pelajaran bagi Kita semua. ?

Tanggal29 April 2006 : malam kira jam 21.00 setelah makan malam..
Suamiku merasa tidak enak badan.. Masuk angin di sekitar perut Dan
Punggung.. Seperti terasa ditusuk2.... Rahang terasa agak kaku, mulut
Agak asam ... Minta dibikinkan air jahe hangat.. Minum lalu tidur.

Tanggal 30 April:
Bangun tidur... Pagi sholat subuh Dan bilang badannya udah enakan mau
Ke kantor,,,
Malam Hari di jam yang sama seperti sebelumnya merasakan hal yang
Sama kembali seperti malam sebelumnya,, dibikinkan jahe hangat
Kembali Dan dipaksa tidur.. Tengah malam sekitar pukul 01...00 dinihari
Keluar keringat banyak dibadan yang Ada dibenak saya Dan suami
Mungkin angin sudah keluar,, makanya badan enakan.

Tanggal 1 Mei 2006

(PERISTIWA PENTING DALAM KEHIDUPAN KELUARGA KAMI)

Pagi. Rutinitas seperti biasa, ke kantor masih telp siang Hari..
Seperti biasa Karena tidak mendapat parkir di BEJ maka Mobil di
Parkir di CAFE BENGKEL.. SEMANGGI dngan Jarak 1 km dari BEJ.
Sore jam 16.30 pulang kantor jalan kaki menuju parkir,,, sepanjang
Jalan suamiku merasa kaki tak dapat dilangkahkan. .. ... . Leher terasa
Semakin kaku.. Keringat dingin bercucuran.. Dingin Dan lemas sekali
Seperti tak bisa bernafas.. Beliau berusaha mencapai tempat
Parkir dn berhasil masuk kedalam Mobil.. (tidak sempat menghidupkan
Mobil.. Kaca
Tertutup semua.. Lampu hijet dinyalakan.. Pintu tidak dirapatkan) Dan
Sempat
Menghubungi saya untuk mengatakan "bunda, cepat kemari.. Ayah tidak
Kuat lagi"!

(Suami Ku tipe orang yg tidak pernah mengeluh,, tidak ingin
Merepotkan orang,sangat mandiri..karena perantau Dan biasa hidup susah)
Saya merasa pasti sesuatu terjadi..... .. Karena kenal betul kenal sifat
Beliau. Saya membutuhkan waktu kira2 setengah jam sampai di tempat
Kejadian.. Yang saya temukan
Beliau sudah hampir hilang kesadaran.. Baju basah kuyup seperti
Berendam dikolam air,, muka pucat bagai mayat.. Saya berteriak2 minta
Pertolongan. . .yang kebetulan saat itu banyak2 supir2 sedang bersiap
Jemput majikannya. Orang2 berlari memberikan bantuan..
Baju kering.. Aqua.. Bahkan security membuatkan the panas manis.. Dan
Memaksa
Suami saya untuk minum... Pikiran saya bekerja.. Saya butuh
Pertolongan orang yg
Ahli.. Saya telp sabahat kami seorang dokter di JBE.. Saya ceritakan
Kronologis
Kejadian.. Beliau memandu saya untuk menusuk ujung jari suami dengan
Benda tajam..
Apapun ( waktu itu kuku jari tangan saya) supaya suami saya terkejut
Dan membuat
Kesadaran tidak betul2 hilang2.. Ajak bicara terus.. Dan segera bawa
Ke rumah sakit terdekat... Pilihan cuma Ada dua Rumah Sakit Pusat
Pertamina (RSPP) atau Rumah Sakit Jantung Harapan Kita (RSJHK). Minta
Lakukan EKG..tensi darah.. Itu yang harus saya
Lakukan segera. Pilihan saya ke RSJHK karena arah ke Selatan macet.

Sepanjang perjalanan.. Saya mengajak bicara terus.. Mengendorkan ikat
Pinggang.. Kami
Sampai di rumah sakit.. Kebetulan brankar sedang kosong , jadi saya
Dibantu securiti rumah sakit tersebut mendorong ke UGD dengan kursi
Roda.sampai di UGD suasana hiruk pikuk Dan kebetulan Hari itu UGD
Sangat penuh.. Suami saya ditolak.. Karena dilihat
Masih dapat duduk di kursi roda..dianjurkan untuk ke poli umum saja.
Saya mengikuti saran ahli medis.. Saya antar suami ke poli umumnya
Dan sudah tutup,rasanya. . Sakit seperti tidak diperdulikan.
Tapi..
Allah itu maha penyayang,, CAMPUR TANGAN ALLAH mulai tampak nyata di
Hadapan saya.. Seorang dokter sudah Senior tiba2 Ada di hadapan saya
( sepertinya selesai praktek) beliau tanya Ada apa ? Saya ceritakan
Apa yang terjadi.. Beliau mengajak saya kesebuah ruangan praktek Dan
Mulai melakukan pemeriksaan lengkap.. Muka beliau sangat terkejut
Begitu membaca hasil EKG.. Dunia bagai kiamat waktu beliau
Mengatakan "Suami Ibu terkena Serangan Jantung Koroner"! Harus segera
Penanganan intensif.. Saya mengatakan UGD penuh. Beliau katakan
TIDAK ADA PILIHAN LAIN HARUS KE UGD SEKARANG JUGA..beliau membuat
REKOMENDASI URGENT.. Katakan saja dari DR.AULIA
SANI ( ternyata beliau mantan
Direktur RSJHK).Yang tadinya kami ditolak.. Kemudian diterima
Di UGD walau harus dirawat di kamar yang betul2 penuh Hari itu.di
Situ melihat orang datang dengan keadaan sudah meninggal karena
Terlambat sampai di RS, Saat di UGD tidak pernah satu tenaga medis
Yg menanyakan jaminan apapun kepada saya
( Ternyata ITULAH MOTO RS tersebut, Tindakan Dahulu...... .. Uang baru Nomor
Berikutnya)

Dokter Aulia turun tangan langsung,didampingi dokter Robert dokter
Jaga UGD saat itu.. Suamiku di tangani seksama... 1 jam berkutnya aku
Dipanggil keruangan dokter2... Disana sudah Ada dokter Aulia & Robert..
Beliau menjelaskan kondisi suamiku yang sebenarnya.. Dan mereka
Bertanya apa yang terjadi 1 minggu kebelakang sebelum suamiku kena
Serangan jantung Hari ini..aku cerita rangkaian kejadian.. Beberapa
Malam yang kami kira masuk angin... Beliau katakan

PADA MALAM2 ITU SEBENARNYA JANTUNG SUDAH TERKENA
SERANGAN WALAUPUN RITME KECIL.. TAPI SUDAH ADA BEBERAPA KOMPONEN
JANTUNG YANG MELEMAH..hingga saat serangan dahsyat datang..
Langsung menganggu Dan RUSAK...

Rupanya itu belum selesai.. Dokter minta saya berdoa banyak... 3 jam
berikutnya adalah MASA PENENTUAN.. karena akan datang serangan KEDUA
yang maha DAHSYAT sementara akibat dari serangan pertama.. ada
pembuluh yang rusak..biasanya orang jarang selamat.. karena faktor
TIDAK MENGERTI.. DAN TIDAK DITANGANI
DENGAN TEPAT.
Mereka mengatakan
FUNGSI JANTUNG suamiku untuk sementara diganti dengan MESIN PACU
JANTUNG. Mudahan2 ini dapat membantu bertahan. ( waktu serangan
pertama, dada belum terasa sakit).. kira2 jam 21.00 suamiku mengalami
Serangan Jantung Kedua yang membuat denyut jantung berkisar 40.. (
padahal normal 70 ) jam 11.00 suamiku langsung di masukan ke ICU
karena kondisi kritis.. dada sakit hebat.. sesak tidak dapat
bernafas..( pada saat itu aku hanya bisa menangis.. bingung.. sendiri)

Allah banyak membantu kami .. aku banyak bertemu orang yang senasib
sepertiku..
yang mereka sudah ada di RS tersebut berbulan2 lamanya.Aku bertemu
dokter2 hebat yang baik hati dan banyak memberi pertolongan
penjelasan yang mudah aku mengerti..dorongan dan suport dari semua
teman keluarga dan sahabat dari luar daerah dan luar negeri yang
membuat aku berkata "AKU HARUS
KUAT..SUAMI MEMBUTUHKAN AKU & ANAK2 BUTUH AKU ")

Pasangan hidupku terbaring lam 20 hari di ICU dengan keadaan semakin
drop,,, sementara dokter2 benar-benar mempersiapkan tindakan yg
paling tepat . hari ke 20 dipersiapkan Katerisasi dipimpin Dr.
Kaligis ( tindakan medis mengalirkan cairan putih (kontras) ke dalam
semua pembuluh jantung untuk mencari dimanakah sumber penyumbatan
akibat KOLESTEROL dan pembalonan di lokasi penyumbatan diiringi
pemasangan STAND / RING sesuai panjang sumbatan.(Tindakan seperti ini
sangat MAHAL) hingga bila terjadi penyumbatan lebih dari tiga buah
dokter2 menganjurkan untuk BY PAS yg kesempatannya fivety-fivety. .
(harga RECOVERY sebuah
jantung sakit itu sama dengan harga sebuah rumah atau mobil mewah)

SAYANGILAH JANTUNG ANDA...

Tapi itu belum seberapa.... Pasangan hidup kita... akan memulai masa
penyembuhan. ., dengan banyak memerlukan perhatian makanan,kasih
sayang yang lebih banyak dari
semula..kesabaran yang tak TERHINGGA.. karena mereka mulai sehat
dengan proses kepercayaan diri yang hilang,,, dan sifat yang berubah
180 derajat, sangat sesintif dan mudah tersinggung. itu semua
PROSES.. yang kita sebagai pasangan hidup tidak pernah tau kapan
berakhirnya. ...anggap itu semua IBADAH

SARANKU..

HINDARI MAKANAN PADANG .. 75% pasien jantung penyuka Masakan Padang

Sekali2 cobalah datang ke RSJHK.. disana terlihat pasien jantung
koroner mulai di usia diatas 25 thn..

Diatas umur 30 kita sudah terkena resiko pengentalan darah. Perempuan
jika masih haid terlindungi dari penyakit jantung karena memiliki
HORMON .

Jika di masa subur wanita terkena sakit jantung.. itu adalah cacat
bawaan seperti kebocoran KATUP & KLEP.
berolah raga yang ringan saja.. DIANJURKAn berjalan kaki pagi hari Ø
3 km atau berenang.. Hindari olahraga yang menguras tenaga jika dari
dulu kita buan
pencinta olah raga tersebut. Olah raga yang menguras tenaga memacu
ADRENALIN,

Makan banyak SAYUR dan BUAH untuk menghancurkan KOLESTEROL jahat di
tubuh kita. Hindari Rokok walaupun Pasif.... Mulailah Hidup Sehat
sebelum terlambat.. karena
keluarga masih membutuhkan kita. Ø Insya'allah berguna dan bermanfaat


Serangan Jantung dan kebiasaan Minum Air Panas / hangat....

Artikel ini berguna untuk semua.

Bukan saja anjuran meminum air panas selepas makan, tetapi
berhubungan dengan SERANGAN JANTUNG!!!!.
Secara logik..., mungkin ada kebenarannya. . Orang-orang China dan
Jepang mengamalkan minum teh panas sewaktu makan.... dan bukannya air
ES. Mungkin sudah tiba masanya kita meniru kebiasaan minum air panas
/ hangat
sewaktu menikmati hidangan!!!!
Kita tidak akan kehilangan apa-apa... malah akan mendapat faedah dari
kebiasaan ini.
Kepada siapa yang suka minum air ES, artikel ini sesuai untuk anda
Baca. Memang enak dan segar minum air ES selepas makan, tetapi akan
berakibat fatal !!

Walaubagaimanapun, Air ES akan membekukan makanan berminyak
yang baru kita makan. Ia akan melambatkan proses pencernaan kita.
Bila lemak-lemak ini terbentuk di dalam usus, ia akan menyempitkan
banyak saluran dan lama kelamaan ia akan menyebabkan lemak berkumpul
dan kita semakin gemuk dan menuju ke arah mendapat berbagai PENYAKIT.

Jalan terbaik...adalah untuk minum sup panas atau air PANAS/hangat
selepas makan.


:Nota penting tentang SERANGAN JANTUNG!!!

Anda perlu tahu bahwa tanda-tanda serangan jantung akan mulai terasa
pada tangan sebelah kiri.

Berhati-hati juga pada permulaan sakit sedikit-sedikit pada bagian
atas dada anda. Anda mungkin tidak akan mengalami sakit dada pada
serangan pertama serangan jantung.

Keletihan dan berkeringat adalah tanda-tanda pada umumnya. Malah 60%
pengidap SAKIT JANTUNG tidak bangun selepas tidur.
Marilah kita berwaspada dan berhati-hati.

Lebih banyak kita tahu, lebih cerah peluang kita untuk terus hidup...
PAKAR SAKIT JANTUNG berkata, jika semua orang yang mendapat e-mail
ini menghantar kepada 10 orang yang lain, beliau yakin akan dapat
menyelamatkan satu nyawa.
Baca ini.... ia juga mungkin dapat menyelamatkan nyawa anda!!!!.

**Jadilah teman yang setia dan teruskan menghantar artikel ini kepada
teman-teman yang anda sayangi..... !!!!










SYNCHRONIZING GENERATOR

SYNCHRONIZING GENERATOR
Synchronizing generator adalah memparalelkan kerja dua buah generator atau lebih untuk mendapatkan daya sebesar jumlah generator tersebut dengan syarat syarat yang telah ditentukan.

Syarat syarat dasar dari parallel generator adalah sebagai berikut :
1. Mempunyai tegangan kerja yang sama
2. Mempunyai urutan phase yang sama
3. Mempunyai frekuensi kerja yang sama
4. Mempunyai sudut phase yang sama

Dalam kerja parallel generator tidak cukup hanya berdasar pada syarat syarat diatas ada hal lain yang perlu diketahui sebagai penjabaran syarat syarat diatas . Adapun penjabarannya sebagai berikut:

1. Mempunyai tegangan kerja yang sama

Apa yang diharapkan dengan adanya tegangan kerja yang sama ? dengan adanya tegangan kerja yang sama diharapkan pada saat diparalel dengan beban kosong power faktornya 1. Dengan power factor 1 berarti tegangan antara 2 generator persisi sama .jika 2 sumber tegangan itu berasal dari dua sumber yang sifatnya statis misal dari battery atau transformator maka tidak akan ada arus antara kedunya. Namun karena dua sumber merupakan sumber tegangan yang dinamis (diesel generator) Maka power factornya akan terjadi deviasi naik dan turun secara periodic bergantian dan berlawanan. Mengapa bisa terjadi demikian ? Hal ini terjadi karena adanya sedikit perbedaan sudut phase yang sesekali bergeser karena factor gerak dinamis dari diesel penggerak.Itu bisa dibuktikan dengan membaca secara bersamaan Rpm dari kedua genset dalam keadaan sinkron misalnya Generator 1 mempunyai kecepatan putar 1500 dan generator 2 mempunyai kecepatan putar 1501 maka terdapat selisih 1 putaran / menit Dengan perhitungan 1/1500 x 360 derajat maka terdapat beda fase 0,24 derajat dan jika dihitung selisih teganan sebesar cos phi 0,24 derajat x tegangan nominal (400 V )- tegangan nominal (400 V ) dan selisihnya sekitar V dan selisih tegangan yang kecil cukup mengakibatkan timbulnya arus sirkulasi antara 2 buah genset tersebut dan sifatnya tarik menarik . dan itu tidak membahayakan.
Dan pada saat dibebani bersama sama maka power faktornya akan relative sama sesuai dengan power factor beban.
Memang sebaiknya dan idealnya masing masing generator menunjukkan power factor yang sama. Namun jika terjadi power factor yang berbeda dengan selisih tidak terlalu banyak tidak terjadi akibat apa apa. Akibatnya salah satu genset yang mempunyai nilai power factor rendah akan mempunyai nilai arus yang sedikit lebih tinggi. Yang penting diperhatikan adalah tidak melebihi arus nominal dan daya nominal dari genset.
Sebagai contoh : Jika masing masing generator memikul beban 100 kw , dimana generator 1 dengan power factor 0,85 dan yang satu mempunyai power factor 0,75. Maka dengan menggunakan rumus daya aktif didapat selisih arus dan itu tidak ada masalah, dan bisa saja dianggap bahwa generator bekerja independent dengan arus tersebut.

Pada saat generator bekerja parallel perubahan arus excitasi akan merubah power factor , jika arus excitasi diperkuat maka nilai power factor mengecil menjauhi satu, sebaliknya jika excitasi dikurangi maka nilai power factor akan membesar mendekati 1.

Pada generator yang akan diparalel biasanya didalam alternatornya ditambahkan peralatan yang dinamakan Droop kit . Droop kit ini berupa current transformer yang dipasang. disebagian lilitan dan outputnya disambungkan ke AVR. Droop kit ini berfungsi untuk mengatur power factor berdasarkan besarnya arus beban.. Sehingga pembagian beban kvar diharapkan sama pada kw yang sama.

Pada panel panel kontrol modern sudah diperlengkapi dengan modul yang mana sudah terdapat pengaturan Var generator dengan output yang disambungkan ke AVR generator . sehingga secara otomatis masing masing genset berapapun beban kw power factor akan menjadi sama dan seimbang. Hal ini diperuntukkan pada system yang mana system tersebut parallel sesaat atau transfer beban baik antara genset maupun dengan PLN.
Pada saat transfer beban secara soft transfer terjadi pemindahan beban, perubahan power factor yang kecenderungan terjadi diatur secara otomatic oleh modul tersebut, sehingga pada saat transfer beban tidak terjadi perubahan power factor yang berarti.

Pada saat ini banyak pembangkit listrik rental yang terdapat pada PLTD PLTD seluruh Indonesia, dimana pihak swasta menyewakan Gensetnya untuk menambah kapasitas daya terpasang PLN. Pada kondisi ini sedikit berbeda dengan yang diuraikan diatas yaitu masalah pembagian dan pengaturan power factor.
Pada genset rental sudah ditentukan berapa kw beban yang akan disupply dan berapa kwh energi yang akan dikirim.Pada saat mulai memparalelkan tegangan tidak harus sama, karena pengaturan kenaikan beban secara bertahap maka pengaturan penambaha excitasi juga bertahap sampai didapatkan power factor yang dikehendaki. Kita bisa mengatur sendiri power factor yang akan dioperasikan. Bisa 0,8 0,85 0,9 atau 0,95 namun pada umumnya yang lebih disukai pada power factor 0,9 . Mengapa kita bisa mengatur power factor sekehendak kita ? hal ini dikarenakan kapasitas generator PLN jauh lebih besar dibandingkan generator rental, sehingga perubahan power factor di generator rental tidak begitu mempengaruhi banyak meskipun ada.

Sebagai contoh : Beban system suatu kota atau pulau sebesar 55 mega watt dimana PLN menyediakan 50 mega dan genset rental dapat beban 5 mega , Jika power factor beban yang ada 0,9 . dimana Pada saat itu Power factor genset PLN 0,9 sedangkan rental juga diset 0,9. Jika suatu saat Power factor genset rental diturunkan menjadi 0,8 dengan mengurangi arus excitasi. Maka perubahan power factor di pembangkit PLN menjadi 0,91 . sebaliknya jika power factor genset rental diatur menjadi 1 dengan menaikkan arus excitasi, power factor pembangkit PLN menjadi 0,89 sehingga perubahan sebesar 0,01 diabaikan.

Pada saat hendak memparalelkan secara manual generator dengan Catu daya PLN yang sudah berbeban atau generator lain yang sudah berbeban, apa yang mesti dilakukan ? Jika kita menyamakan persis dengan tegangan line / jala jala,maka pada saat breaker close power factor genset akan menunjuk 1 dan beban kw akan menunjuk pada posisi 0, jika kita menambah daya output mesin perlahan lahan , maka power factor akan cenderung menuju ke kapasitif (leading) dan memungkinkan terjadinya reverse power. Untuk menghindari tersebut maka setelah sinkron penguatan excitasi dulu yang dinaikkan sampai cosphi menunjuk 0,7. seiring dengan itu naikkan daya mesin dengan menaikkan speed adjuster. Pada saat beban naik , cosphi akan naik membesar mendekati satu. Pada saat bersamaan excitasi diatur mencapai nilai 0,7 demikian seterusnya sampai mencapai nilai yang diinginkan misalnya 1000 kw pada cos phi 0,85.

2. Mempunyai urutan phase yang sama

Yang dimaksud urutan phase adalah arah putaran dari ketiga phase. Arah urutan ini dalam dunia industri dikenal dengan nama CW ( clock wise) yang artinya searah jarum jam dan CCW (counter clock wise ) yang artinya berlawanan dengan jarum jam. Hal ini dapat diukur dengan alat phase sequence type jarum. Dimana jika pada saat mengukur jarum bergerak berputar kekanan dinamakan CW dan jika berputar kekiri dinamakan CCW.
Disamping itu dikenal juga urutan phase ABC dan CBA. ABC identik dengan CW sedangkan CBA identik dengan CCW.

Perlu diketahui bahwa dalam banyak generator mencantumkan symbol R,S,T,N ataupun L1,L2,L3 ,N namun tidak selalu berarti bahwa urutan CW / ABC itu berarti RST atau L1L2L3 jika diukur urutan STR, TRS ,L2L3L1 itu juga termasuk CW/ABC .
Sebagai contoh : jika kabel penghantar yang keluar dari generator diseragamkan semua berwarna hitam dan tidak ada kode sama sekali, apakah kita bisa membedakan secara visual atau parameter listrik bahwa penghantar itu phasenya R , S , atau T tentu tidak. Kita hanya bisa membedakan arah urutannya saja CW atau CCW. Apapun generatornya jika mempunyai arah urutan yang sama maka dapat dikatakan mempunyai salah satu syarat dari parallel generator. Sehingga bisa jadi pada dua generator yang sama urutan RST pada genset 1 dapat dihubungkan dengan phase STR pada Genset 2 dan itu tidak ada masalah asal keduanya mempunyai arah urutan yang sama.

3. Mempunyai frekuensi kerja yang sama

Didalam dunia industri dikenal 2 buah system frekuensi yaitu 50 hz dan 60 hz . Dalam operasionalnya sebuah genset bisa saja mempunyai frekuensi yang fluktuatif (berubah ubah) karena factor factor tertentu. Pada jaringan distribusi dipasang alat pembatas frekuensi yang membatasi frekuensi pada minimal 48,5 hz dan maksimal 51,5 Hz. Namun pada genset genset pabrik over frekuensi dibatasi sampai 55 hz sebagai overspeed.
Pada saat hendak parallel, dua buah genset tentu tidak mempunyai frekuensi yang sama persis. Jika mempunyai frekuensi yang sama persis maka genset tidak akan bisa parallel karena sudut phasanya belum match, salah satu harus dikurang sedikit atau dilebihi sedikit untuk mendapatkan sudut phase yang tepat. Setelah dapat disinkron dan berhasil sinkron baru kedua genset mempunyai frekuensi yang sama sama persis.

4. Mempunyai sudut phase yang sama

Mempunyai sudut phase yang sama bisa diartikan , kedua phase dari 2 genset mempunyai sudut phase yang berhimpit sama atau 0 derajat. Dalam kenyataannya tidak memungkinkan mempunyai sudut yang berhimpit karena genset yang berputar meskipun dilihat dari parameternya mempunyai frekuensi yang sama namun jika dilihat menggunakan synchronoscope pasti bergerak labil kekiri dan kekanan, dengan kecepatan sudut radian yang ada sangat sulit untuk mendapatkan sudut berhimpit dalam jangka waktu0,5 detik. Breaker membutuhkan waktu tidak kurang dari 0,3 detik untuk close pada saat ada perintah close.
Dalam proses sinkron masih diperkenankan perbedaan sudut maksimal 10 derajat. Dengan perbedaan sudut maksimal 10 derajat selisih tegangan yang terjadi berkisar 49 Volt.

Gambar : Skema closing window synchronizing.
Gambar : proses pergeseran fasa antar bus dan genset

Setelah genset berhasil dan telah bekerja sinkron/ parallel, apakah hal itu sudah dikatakan bahwa genset sudah bekerja paralel dengan baik. Tentunya belum dikatakan sempurna sebuah usaha paralel generator sebelum hal hal tersebut dibawah ini bisa di jalankan :


1. Generator set mempunyai system governor yang sama , electrical governor dengan electrical governor , mekanik servo dengan mekanik servo hal ini akan berpengaruh terhadap kepekaan respone terhadap beban kejut.
2. Agar genset pada saat sinkron dapat mensupply beban dengan seimbang dengan genset lain maka masing masing genset dianjurkan untuk memiliki load sharing terutama untuk yang system automatic.
3. Pada beban rendah maupun tinggi dianjurkan masing masing genset mempunyai power factor yang relative sama. Baik pada sinkron manual maupun sinkron otomatic.
4. Pada saat pembebanan / beban kejut masing masing genset mempunyai response yang sama , hal ini berkaitan dengan penyetelan droop speed dan pengaturan speed control.
5. Pada saat pelepasan beban dianjurkan dengan soft unloading yaitu secara perlahan lahan dengan pengaturan speed dan voltage.
6. Pada saat pemasukan beban dianjurkan dengan soft unloading yaitu secara perlahan lahan dengan pengaturan speed dan Voltage.
7. Pada saat pembebanan tidak diperkenankan beban mengayun ayun dari genset satu ke genset lainnya, dan harus pada kondisi konstan.
8. Pada dua genset yang berbeda kapasitasnya pembebanan pada masing masing genset sebaiknya secara proporsional.

Pada peralatan modern saat ini sudah banyak diciptakan modul modul yang dapat mengakomodasi kebutuhan synhcrone genset, berikut load sharing, synchronizing, dependent start stop, dan lain lain. Bahkan controlling dan monitoring dapat diakses jarak jauh baik menggunakan kabel data ataupun wireless.
Berikut ini bisa dijelaskan mengenai fasilitas yang ada pada modul modul modern antara lain :

1. Dependent Start/ stop genset

Adalah fasilitas yang dapat mengatur berapa genset yang hidup menyesuaikan kebutuhan beban, jika beban kecil maka memerintahkan genset yang lainnya untuk shutdown dengan soft unloading terlebih dulu. Demikian juga bila beban secara bertahap naik sampai melampaui setting yang kita tetapkan maka genset yang lainnya akan diperintahkan start secara otomatis dan sinkron otomatis.

2. Peak saving genset

Adalah fasilitas dalam modul yang berfungsi untuk memberikan tambahan daya pada trafo , sebagai contoh kapasitas terpasang suatu bangunan 2000 KVA beban puncak mencapai 1400 kw , karena kondisi temperature dan suhu transformator sudah maksimal dan kritis , sedangkan masih ada kecenderungan penambahan beban sehingga akan sangat beresiko, maka genset dioperasikan paralel untuk memberikan tambahan daya. Pada saat beban sudah hampir mencapai kapasitas maksimal trafo maka genset akan secara otomatis start dan otomatis akan parelel.
Beban trafo akan dibuat tetap sedangkan kelebihannya akan disupply oleh Genset. Jika suatu saat beban menurun . maka otomatis genset akan diperintahkan untuk melepaskan beban dan shuting down.

3. Base load kontrol

Base load kontrol adalah fasilitas dari modul yang mengatur beban genset secara konstan. Sedangkan kelebihannya yang fluktuatif di supply oleh trafo.
Sebagai contoh bila sebuah rental genset dimana pihak rental harus memberikan daya sebasar 1000 kw secara kontinu maka genset bisa mensupply 1000 kw meskipun beban berubah ubah , kelebihan akan disupply oleh PLN .
Sebagai contoh lain dua buah generator 1000 KVA bekerja paralel dimana salah satu genset Karena alasan teknis dibatasi hanya maksimal 500 Kw sedangkan genset yang satunya yang mensupply beban sisanya .

4. Dapat dioperasikan jarak jauh dengan menggunakan kabel data sampai sejauh 300 meter. Dalam operasional jarak jauh dapat dilakukan start dan stop engine, terbaca parameter listrik antara lain kw,kva,kvar,volt, hz,cosphi,volt dc, running hours dll.



Pengaruh dan akibat yang ditimbulkan bila syarat syarat paralel generator tidak dipenuhi :

1. Pada generator yang diparalel dengan PLN , maka apabila generator yang akan diparalel mempunyai tegangan lebih tinggi maka begitu breaker close generator tersebut mempunyai power factor yang rendah, namun tidak membahayakan karena power factor di PLN masih induktif dan berdaya besar.Dan apabila jika generator itu mempunyai tegangan yang lebih rendah maka power factor akan bersifat kapasitif dan mempunyai kecenderungan akan terjadi reverse power. Reverse power dibatasi pada level 5 % dari daya nominal.
Pada generator yang diparalel dengan generator pada saat sama sama belum berbeban, maka apabila tegangan lebih tinggi power factor akan rendah ( induktif) namun sebaliknya power factor genset yang lain akan juga rendah namun bersifat kapasitif. Hingga genset yang lain mempunyai kecenderungan reverse power.

2. Jika urutan phase tidak sama system ABC di parallel
dengan system CBA, maka akan terjadi selisih tegangan sebesar 2 kali tegangan nominal ,hal itu bisa dideteksi dengan diukur secara manual menggunakan voltmeter, pada saat synchronoscope menunjuk 0 derajat, terdapat selisih sebesar 2 x 400 V.

3. Jika frekuensi tidak sama diparalelkan maka akan terjadi beberapa kemungkinan yaitu dari yang paling ringan sampai yang paling berat. Sebagai contoh generator 1 mempunyai frekuensi 49 hz sedangkan generator 2 mempunyai frekuensi 50 hz. Dengan melihat synchronoscope maka jarum akan berputar dengan kecepatan sudut 2 phi r/ detik atau 1putaran/ detik. Jika pada saat masuk pas pada sudut nol maka generator yang memiliki frekuensi lebih rendah akan mengalami reverse power dimana pada saat terhubung sinkron fekuensi ada pada 49,5 Hz . Dan proteksi reverse power akan bekerja mengamankan , namun jika pada saat masuk sinkron pas posisi synchronoscope di sudut 180 derajat itu berarti terjadi selisih tegangan yang sangat besar disamping kemungkinan reverse juga terjadi kerusakan yang fatal terhadap generator, di breaker akan muncul arus yang besar dan menimbulkan percikan api yang besar dan diengine akan terjadi hunting sesaat…dan hal itu bisa mengakibatkan kerusakan mekanis sampai patah pada cransaft. Karena tekanan beban besar yang tiba tiba.
4. Jika sudut fase tidak sama namun kecenderungan frekuensi sama hanya akan menyebabkan hunting sesaat tanpa ada kemungkinan reverse power, namun juga sangat berbahaya jika berbeda sudutnya terlalu besar , engine akan mengalami tekanan sesaat hingga hunting.
Power Factor Correction
Perbaikan faktor kerja adalah suatu usaha atau langkah langkah untuk dapat mencapai system kelistrikan yang optimal. Power factor yang buruk dapat merugikan suatu sistem kelistrikan. Adapun kerugian yang dapat ditimbulkan dengan adanya factor kerja yang buruk atau rendah adalah :

1. Daya terpasang listrik PLN ( KVA) tidak dapat optimal. Jika beban yang ada sudah mencapai batas arus yang diijinkan . maka tidak dapat menambah beban listrik lagi sedangkan kw yang terpakai masih dibawah daya terpasang.

2. Dengan power factor yang rendah akan dikenakan penalty / denda dari PLN yang nilai rupiah / kvarh nya cukup tinggi. Hal ini karena sudah melebihi ketentuan yang distandarkan dari PLN yaitu sebesar 0,85.

3. Dengan power factor yang rendah maka arus menjadi lebih tinggi. Dengan arus yang tinggi ini akan menjadikan kabel lebih panas karena energi yang terbuang karena arus . sesuai dengan rumus I Rt . maka dengan tahanan kabel yang tetap dan arus yang melewati kabel berbanding lurus dengan panas yang dikeluarkan.

4. Jika instalasi dengan kabel penghantar yang panjang dan jauh maka akan menyebabkan tegangan jatuh ( V ) semakin besar diujung beban . Tegangan jatuh berbanding lurus dengan arus yang melewati penghantar.

Dengan keempat kerugian yang ditimbulkan oleh karena power factor yang rendah maka diupayakan memperbaikinya dengan memasang capasitor bank.
Bagaimanakah konsep dasar sehingga dengan pemasangan kapasitor bank dapat memperbaiki factor kerja dari suatu sistem kelistrikan ? Hal itu dapat dijelaskan sebagai berikut:

- Beban beban yang mempunyai kecenderungan memiliki cosphi kurang dari satu tertinggal ( leaging) adalah beban beban listrik yang mempunyai unsur lilitan dan inti besi. Semisal lampu tabung denga ballastnya, motor motor listrik, las listrik dan transformator regulator.

- Sehingga daya listrik yang dipakai untuk mengoperasikan peralatan tersebut terdiri dari dua unsur yaitu daya aktif dan daya reaktif.

- Daya aktif adalah daya yang terpakai yang terukur dengan kilowattmeter. Daya ini membentuk energi aktif persatuan waktu dan dapat diukur dengan kwh meter.

- Sedangkan daya reaktif adalah daya yang terpakai sebagai energi pembangkitan flux magnetic sehingga timbul magnetisasi. Dan daya ini dikembalikan ke system karena efek induksi elektromagnetik itu sendiri.

Capasitor bank adalah sekumpulan beberapa kapasitor yang disambung secara parallel untuk mendapatkan kapasitas kapasitif tertentu. Besaran yang sering dipakai adalah Kvar ( Kilovolt ampere reaktif ) meskipun didalamnya terkandung / tercantum besaran kapasitansi yaitu Farad atau microfarad. Kapasitor ini mempunyai sifat listrik yang kapasitif ( leading ). Sehingga mempunyai sifat mengurangi / menghilangkan terhadap sifat induktif ( leaging ) .Dengan Dasar inilah Nilai power factor diperbaiki.

Power Factor angle
Active Power
Apparent Power
Reactive Power
j

Power factor : cos j =
kW
kVA

MENGHITUNG DAYA REAKTIF YANG DIPERLUKAN UNTUK MEMPERBAIKI FAKTOR KERJA

Berapakah kapasitas daya reaktif yang diperlukan untuk memperbaiki system instalasi agar dicapai power factor yang diinginkan .Ada beberapa metode yang bisa digunakan yaitu :

1. Metode tabel Cos Phi

Metoda ini menggunakan table cos phi (terlampir).Data yang diperlukan adalah daya beban puncak dan factor daya (cos phi )
Contoh :
Sebuah instalasi pabrik memiliki factor daya 0,7 untuk beban puncak 600 kw jika factor daya yang diinginkan menjadi 0,93 diperlukan daya kapasitor sebesar :
Dari tabel didapat angka : 0,62
Maka daya reaktif yang diperlukan = 0,62 x 600 kw = 372 kvar

2. Pembacaan Kvarh meter

Dengan uji petik pembacaan Kvarh meter analog pada beban puncak
Data yang diperlukan adalah Ratio CT, Ratio PT dan Rev./kvarh
Contoh :
Pembacaan putaran piringan kvarh meter setiap 10 putaran adalah 60 dtk. CT Ratio 20/5 A, PT Ratio 20 / 0,1 KV dan rev / kvarh = 900 putaran / kvarh
Daya reaktif yang diperlukan :

CT ratio ( 4)x PT ratio(200) x 3600 dt /60 dtk x 10 putaran
-----------------------------------------------------------------------
900 putaran / Kvarh

= 480.000 / 900 = 533 kvar
3. Pembacaan ampere dan cos phi

Dengan pembacaan ampere meter pada beban puncak dan pembacaan power factor pada beban puncak. Contoh =

Besar arus rata rata pada beban puncak 1000 Ampere
Power factor pada beban puncak 0,8 tertinggal (cosphi 1 )
Power factor yang direncanakan 1 ( cos phi 2 )

Q = 3 x VL x ( I sin phi 1 – I cos phi 1 x sinphi 2 )
-------------------------
Cos phi 2

Q = 1,732 x 400 V x ( 1000 x 0,6 - 1000 x 0,8 x 0 )
-----------------
1
Q = 692 x 600
Q = 415 Kvar

4.Pembacaan kw dan cos phi

Metode ini bersifat global yang diperkirakan power factor target cosphi 1
Dengan rumus dasar :

KVA = KW + KVAR

KVAR = KVA - KW

Contoh : Beban maksimum 400 kw pada cos phi 0,8
Beban dihitung KVA = 400/ 0,8 = 500

KVAR = 500 - 400 = 250.000 - 160.000 = 90.000

= 300 KVAR
Jika target power factor yang diharapkan kurang dari satu maka dapat menggunakan rumus :
Cos phi 1 ( awal ) = 0,8
Cos phi 2 (target) = 0,95
Daya aktif = 400 kw
Rumus =

Kvar = Kw ( tan phi 1 - tan phi 2 )
1 1
Kvar = Kw ( ---------- -1 - ---------- - 1 )
Cosphi 1 cosphi 2

1 1
= 400 ( ---------- -1 - ---------- - 1 )
0,8 0,95

= 400 ( 0,75 - 0,33 )

= 168 Kvar



5. Pembacaan rekening/tagihan listrik

Metode ini memerlukan data dari kwitansi selama satu periode (misalnya 1 tahun ). Kemudian data diambil dari pembayaran denda kvar tertinggi. Data lain yang diperlukan adalah jumlah waktu pemakaian.

Kvarh tertinggi 63504
Q = ------------------------ = ------------- = 265 Kvar
Waktu pemakaian 8 jam x 30 hari

Aparrent power
Active Power
Reactive power
New Apparent Power
j 1
j 2
METODA PEMASANGAN INSTALASI KAPASITOR


Cara pemasangan instalasi kapasitor dapat dibagi menjadi 3 bagian yaitu :

1. Global compensation

Dengan metode ini kapasitor dipasang di induk panel ( MDP )
Arus yang turun dari pemasangan model ini hanya di penghantar antara panel MDP dan transformator. Sedangkan arus yang lewat setelah MDP tidak turun dengan demikian rugi akibat disipasi panas pada penghantar setelah MDP tidak terpengaruh. Terlebih instalasi tenaga dengan penghantar yang cukup panjang Delta Voltagenya masih cukup besar.


2. Sectoral Compensation
Dengan metoda ini kapasitor yang terdiri dari beberapa panel kapasitor dipasang dipanel SDP. Cara ini cocok diterapkan pada industri dengan kapasitas beban terpasang besar sampai ribuan kva dan terlebih jarak antara panel MDP dan SDP cukup berjauhan.

3. Individual Compensation

Dengan metoda ini kapasitor langsung dipasang pada masing masing beban khususnya yang mempunyai daya yang besar. Cara ini sebenarnya lebih efektif dan lebih baik dari segi teknisnya. Namun ada kekurangan nya yaitu harus menyediakan ruang atau tempat khusus untuk meletakkan kapasitor tersebut sehingga mengurangi nilai estetika. Disamping itu jika mesin yang dipasang sampai ratusan buah berarti total cost yang di perlukan lebih besar dari metode diatas


HARMONIC WAVE ( GELOMBANG HARMONIC )

Beban listrik di industri dapat dikelompokkan menjadi 2 bagian yaitu
- Beban linier Yang dimaksud dengan beban linier adalah beban beban listrik yang tidak menimbulkan distorsi gelombang frekuensi . Hingga jika dilihat dari spectrum gelombang arus dan tegangan tidak nampak gelombang dengan frekuensi yang lain. Misalnya motor listrik induksi , pemanas , pijar dan lain lain

- Beban non linier Yang dimaksud beban non linier adalah beban beban listrik yang dapat menimbulkan distorsi arus dan tegangan sehingga bentuk gelombang sudah tidak lagi sempurna sinusoida melainkan bisa dilihat seperti gambar. Frekuensi lain yang mucul akibat hal ini yang dinamakan gelombang harmonic. Beban beban listrik yang mengandung harmonic tinggi antara lain mesin las listrik, inverter, soft starter, motor motor DC, UPS, trafo saturasi,tanur listrik

Dari kedua jenis beban ini beban non linier inilah yang dapat merusakkan kapasitor bank jika harmonic yang dihasilkan peralatan listrik berlebihan. Satuan haromic dalam prosen diukur dengan menggunakan alat ukur khusus ( Power quality meter ). Jenis kapasitor yang akan digunakan juga tergantung sampai seberapa besar Total daya peralatan yang mengandung harmonic dibandingkan dengan total daya trafo dalam satuan persen. Pada batas tertentu diatas 15 % maka harmonic ini dapat berpotensi merusakkan kapasitor .

Selain dapat berpotensi merusakkan kapasitor harmonic ini juga dapat menyebabkan :
1. Menaikkan rugi rugi panas pada motor , transformator dan generator sehingga menurunkan rendemen dari peralatan tersebut.
2. Combinasi parallel antara beban dan kapasitor dapat menimbulkan resonansi yang sifatnya memperkuat harmonic.dan berbahaya bagi peralatan elektronik.
3. Karena harmonic berpengaruh terhadap flux motor sehingga menimbulkan mekanikal vibrasi , noise dan ripple pada torsi motor.
4. Karena terpengaruh harmonic interference maka peralatan proteksi yang sifatnya elektronik dapat terpengaruh dan dapat mengalami kegagalan.
5. Karena gelombang arus dan tegangan sudah terdistorsi dengan harmonic maka pengukuran dengan instrument listrik bisa tidak lagi akurat karena gelombang arus dan tegangan sudah tidak sinusoida murni.

Bagi peralatan peralatan elektronik vital sangat diperlukan peralatan pencegah harmonic buruk yaitu dengan memasang Filter harmonic yang bekerja menghilangkan gelombang harmonic.

Gambar : Filter Harmonic

Sedang untuk pengaman kapasitor dipasang kapasitor yang mempunyai tegangan kerja lebih tinggi sampai 525Volt dan kapasitas lebih tinggi.

Sebagai contoh : Kapasitor dengan daya 50 Kvar dengan tegangan 470 Volt dipasang pada jaringan 415 Volt maka kapasitas capasitor turun menjadi :

V2
P2 = --------- x P1
V1

= 415 V
------------ x 50 Kvar =kurang lebih 40 Kvar
470 V

Dan Jika harmonic sudah mencapai nilai tinggi hingga kapasitor tegangan 470 V masih terlalu rendah tegangannya , maka dapat digunakan Detuned Reactor.
Detuned reactor adalah coil impedansi yang dipasang seri dengan kapasitor bank yang telah dinaikkan range tegangannya menjadi 525 V.

Gambar : Detuned Reactor

Pemasangan Detuned Reactor akan memberikan keuntungan :
- Melindungi kapasitor dari kerusakan akibat kelebihan tegangan / arus karena harmonic yang terlalu tinggi.
- Dapat menurunkan prosentase harmonic pada jaringan.


Komponen komponen yang terdapat pada panel kapasitor antara lain :

1. Main switch / load Break switch

Main switch ini sebagai peralatan kontrol dan isolasi jika ada pemeliharaan panel . Sedangkan untuk pengaman kabel / instalasi sudah tersedia disisi atasnya (dari) MDP.Mains switch atau lebih dikenal load break switch adalah peralatan pemutus dan penyambung yang sifatnya on load yakni dapat diputus dan disambung dalam keadaan berbeban, berbeda dengan on-off switch model knife yang hanya dioperasikan pada saat tidak berbeban .
Untuk menentukan kapasitas yang dipakai dengan perhitungan minimal 25 % lebih besar dari perhitungan KVar terpasang dari sebagai contoh :

Jika daya kvar terpasang 400 Kvar dengan arus 600 Ampere , maka pilihan kita berdasarkan 600 A + 25 % = 757 Ampere yang dipakai size 800 Ampere.

2. Kapasitor Breaker.

Kapasitor Breaker digunkakan untuk mengamankan instalasi kabel dari breaker ke Kapasitor bank dan juga kapasitor itu sendiri. Kapasitas breaker yang digunakan sebesar 1,5 kali dari arus nominal dengan I m = 10 x Ir.
Untuk menghitung besarnya arus dapat digunakan rumus

I n = Qc / 3 . VL

Sebagai contoh : masing masing steps dari 10 steps besarnya 20 Kvar maka dengan menggunakan rumus diatas didapat besarnya arus sebesar 29 ampere , maka pemilihan kapasitas breaker sebesar 29 + 50 % = 43 A atau yang dipakai 40 Ampere.

Selain breaker dapat pula digunakan Fuse , Pemakaian Fuse ini sebenarnya lebih baik karena respon dari kondisi over current dan Short circuit lebih baik namun tidak efisien dalam pengoperasian jika dalam kondisi putus harus selalu ada penggantian fuse. Jika memakai fuse perhitungannya juga sama dengan pemakaian breaker.

3. Magnetic Contactor

Magnetic contactor diperlukan sebagai Peralatan kontrol.Beban kapasitor mempunyai arus puncak yang tinggi , lebih tinggi dari beban motor. Untuk pemilihan magnetic contactor minimal 10 % lebih tinggi dari arus nominal ( pada AC 3 dengan beban induktif/kapasitif). Pemilihan magnetic dengan range ampere lebih tinggi akan lebih baik sehingga umur pemakaian magnetic contactor lebih lama.

5. Kapasitor Bank

Kapasitor bank adalah peralatan listrik yang mempunyai sifat kapasitif..yang akan berfungsi sebagai penyeimbang sifat induktif. Kapasitas kapasitor dari ukuran 5 KVar sampai 60 Kvar. Dari tegangan kerja 230 V sampai 525 Volt.

6. Reactive Power Regulator

Peralatan ini berfungsi untuk mengatur kerja kontaktor agar daya reaktif yang akan disupply ke jaringan/ system dapat bekerja sesuai kapasitas yang dibutuhkan. Dengan acuan pembacaan besaran arus dan tegangan pada sisi utama Breaker maka daya reaktif yang dibutuhkan dapat terbaca dan regulator inilah yang akan mengatur kapan dan berapa daya reaktif yang diperlukan. Peralatan ini mempunyai bermacam macam steps dari 6 steps , 12 steps sampai 18 steps.

Peralatan tambahan yang biasa digunakan pada panel kapasitor antara lain :

- Push button on dan push button off yang berfungsi mengoperasikan magnetic contactor secara manual.
- Selektor auto – off – manual yang berfungsi memilih system operasional auto dari modul atau manual dari push button.
- Exhaust fan + thermostat yang berfungsi mengatur ambein temperature dalam ruang panel kapasitor. Karena kapasitor , kontaktor dan kabel penghantar mempunyai disipasi daya panas yang besar maka temperature ruang panel meningkat.setelah setting dari thermostat terlampaui maka exhust fan akan otomatic berhenti.

DESIGN DAN PERENCANAAN PANEL KAPASITOR

Suatu pabrik mempunyai parameter listrik sebagai berikut :

Pada beban puncak / full operasional terbaca :
Ampere : 1200 Ampere
Tegangan : 385 Volt AC
Cos phi : 0,75 ( cosphi 1 ) = sin phi 1 : 0,661
Kw meter : 600 Kw
Cos phi yang ditargetkan : 0,96 (cosphi 2 ) = sin phi 2 : 0,28

Perhitungan dengan rumus :

Ic = ( Arus Maksimum x sin phi 1) – ( Arus maksimum x cos phi 1 x sin phi 2 )
-----------------------------------------
Cos phi 2


= ( 1200 x 0,661 ) - ( 1200 x 0,75 x 0,28 )
-----------------------
0,96
= 793 ,2 - 262,5
= 530,7 Ampere Reaktif

Qc = 3 x VL x Ic
= 1,732 x 385 x 530,7
= 353,88 Kvar = 354 Kvar

Kapasitor yang dibutuhkan :
Tegangan kerja kapasitor 415 V ( V 2 )
Tegangan jala jala terukur 385 V ( V1 )
Daya reaktive terhitung 354 Kvar ( Q1 )
Daya Reaktive Kebutuhan ( Q2) ?

Q 1 354
Q 2 = ------------------ = ------------------ = 411,6 Kvar = 420 Kvar
( V1 / V2 ) ( 385/ 415 )

Jadi kebutuhan daya reaktif aktualnya 420 Kvar

1. Mains switch yang digunakan sebesar :

MS = 1,25 x I c = 1,25 x 530 Ampere = 662 Ampere
Bisa dipilih antara kapasitas switch 630 A atau 800 A
Selain Load break switch ( LBS ) bisa digunakan MCCB atau fuse

2. Regulator yang di pilih mempunyai 12 steps dengan perhitungan
10 Kvar x 1 steps , 20 kvar x 1 steps , 30 Kvar x 1 steps dan 40 Kvar 9 steps = 10 + 20 + 30 + 360 = 420 Kvar

Current transformer yang dipakai 600 / 5 A atau menggunakan Current transformer yang sudah ada di panel MDP berapapun ampernya, Reactive power regulator dapat menyesuaikan settingan.

3. Pemutus tenaga yang digunakan bisa menggunakan MCCB atau Fuse
Untuk 10 Kvar = 20 Ampere ( fuse 25 Ampere)
Untuk 20 Kvar = 40 Ampere ( fuse 50 Ampere )
Untuk 30 KVar = 60 Ampere ( fuse 80 Ampere )
Untuk 40 Kvar = 80 Ampere ( fuse 100 Ampere)

Dianjurkan memilih breaker dengan breaking capacity yang tinggi minimal 25 KA.

4. Magnetic contactor yang digunakan untuk kapasitor
10 Kvar = 20 Ampere
20 Kvar = 40 Ampere
30 Kvar = 60 Ampere
40 Kvar = 80 Ampere
Rating ampere kontaktor kondisi pada AC 3 bukan AC1

5. Kapasitor bank yang digunakan pada tegangan jaringan 400/415 V
10 Kvar 1 unit
20 Kvar 1 unit
30 Kvar 1 unit
40 Kvar 9 unit


6. Busbar utama untuk kapasitas 600 Ampere menggunakan ukuran
8 x 50 mm = 400 mm 2 (batang tembaga ).Untuk busbar main switch menggunakan ukuran 10 x 30 mm = 300 mm2

7. Kabel Power kapasitor bank menggunakan kabel NYA / NYAF
10 Kvar = 6 mm 2
20 Kvar = 10 mm 2
30 Kvar = 16 mm 2
40 Kvar = 25 mm 2

Additional komponen :

- Exhaust fan 60 watt 220 V + Thermostat
- Selektor auto manual
- Push button on – off
- Pilot lamp
- Mcb control / fuse control
- Cover pertinax 2 mm

Box panel yang digunakan ukuran :

Tinggi : 200 cm
Panjang : 150 cm ( 2 pintu )
Tebal / dalam : 75 cm
Tebal plat : 1,8 mm – 2 mm
Warna : Grey RAL 7032
Cat : Powder Coating

Langkah perakitan dan instalasi :

1. Atur dan pasang dudukan Main Switch, MCCB , Magnetic contactor , dan kapasitor bank
2. Ukur dan setting dudukan untuk busbar utama
3. Ukur dan setting untuk busbar mains switch
4. Lubangi busbar dan cat sesuai dengan urutan RST
5. Lubangi dudukan plat untuk pasang Main switch ,MCCB,Kontaktor dan kapasitor
6. Lubangi pintu panel sesuai gambar rencana untuk Modul regulator ,pilot lamp, push button dan selector auto manual.
7. Pasang semua komponen pada tempatnya sesuai gambar
8. Instalasi Kabel Power dari Busbar , MCCB, Magnetic contactor sampai Kapasitor bank.gunakan sleve kabel untuk menandai phasenya.
9. Instalasi kabel kontrol, dianjurkan menggunakan kabel merah warna standar untuk rangkaian kontrol AC) kabel schoon merah untuk menandai Phase dan Kabel schoon biru untuk menandai neutral. Untuk RST menggunakan kabel shoon merah,kuning , biru
10. Instalasi kabel kontrol menggunakan marking kabel untuk kemuda
Han identifikasi dan pemeliharaan.


Langkah langkah Test Commisioning Panel Kapasitor

1. Tarik kabel Power utama NYY 3 x 1 x 300 mm dari main switch dipanel kapasitor sampai breaker outgoing / busbar panel MDP.
2. Tarik dan instalasi kabel Neutral NYAF 6 mm
3. Tarik kabel grounding dengan ukuran minimal BC 50 mm
4. Tarik kabel instalasi kontrol Current transformer dengan menggunakan kabel NYM 2 x 4 mm , jika jarak antara panel kapasitor dengan panel MDP lebih dari 10 meter maka kabel kontrol Current transformer diperbesar menjadi NYM 2 x 6 mm.
5. Cek ulang penyambungan kabel power dan kabel CT pastikan sudah sesuai urutan dan polaritasnya.
6. Cek dengan ohmmeter antara busbar dengan busbar, dan antara busbar dengan body atau grounding.
7. Semua switch baik main switch , MCCB , mcb kontrol dan selector switch dalam keadaan off.
8. Masukkan tegangan power ke panel Kapasitor. Catat tegangan kerja dan amati.
9. Masukkan main switch diikuti oleh mccb step by step.
10. Naikkan MCB control untuk mengoperasikan modul regulator.
11. Setting C / K regulator dengan rumus :
Ampere step pertama 16 ampere
C/K = ------------------------------- = --------------- = 0,13
Ratio CT arus 600/5

12. Setting power factor target pada cos phi 0,96
13. Setting program step utama pada : 1:2:3:4:4:4
14. Setting program stepping capasitor Normal / circular
15. Setelah selesai baca parameter power factor saat itu. Biasanya menunjukkan antara paling rendah 0,65 sampai 0,85. Jika terbaca dibawah 0,5 dimungkinkan terjadi salah koneksi kabel sensor ke regulator / salah fase
16. Selektor dipindah diposisi manual. Pada posisi manual ini semua perintah kontaktor dioperasikan dari push button.
17. Tekan push button satu persatu bergantian. Cek ampere masing masing phase dari kapasitor .Idealnya seimbang jika terjadi ketidak seimbangan terlalu jauh . Terjadi kerusakan pada kapasitor ,bisa juga terjdi pada kontaktor hingga tidak kontak.
18. Baca dan amati besaran ampere yang mengalir apakah sudah sesuai dengan rating ampere yang tertera dalam kapasitas kapasitor.
19. Setelah semua steps diperiksa dan tidak ada kelainan berarti, maka selector dipindah ke posisi auto.
20. Dalam keadaan auto ini steps steps kapasitor akan masuk dengan sendirinya menyesuiakan besaran kvar yang dibutuhkan.
21. Amati perubahan pada tampilan cosphi meter minimal hasil akhir sesuai dengan target atau mendekati dari target.
22. Test thermostat dengan memanasinya pakai korek api, beberapa saat setelah thermal setting terlampaui maka exhaust fan harus bekerja.
23. Test commissioning telah selesai.


Bagaimanakah system operasional panel kapasitor bisa bekerja secara otomatis ?

Hal tersebut dapat diterangkan sebagai berikut :

- Dalam modul Reactive Power Regulator mempunyai input CT dan input tegangan, sehingga bisa terbaca arus, tegangan , power factor, KVA, KW dan KVAR,parameter ini tidak selalu ditampilkan dalam layar akan tetapi selalu terbaca dalam proses internal modul Dan parameter Kvar ini yang dipakai sebagai acuan berapa steps dan berapa Kvar yang masuk kesistem agar power factor mencapai target. Waktu tunda dan model rotasi dari steps by stepas dapat diatur sesuai dengan yang diinginkan.
- Jika pada saat beban awal mempunyai power factor yang rendah dengan beban rendah maka yang terhitung dalam modul regulator bukan berapa ampere beban atau berapa power factor beban melainkan berapa kvar yang diperlukan untuk mencapai nilai target power factor. Maka kapasitor tidak akan masuk bila nilai kvar yang dibutuhkan dibawah nilai minimum Kvar yang tersedia.
- Jika pada suatu saat beban bertambah besar dimana beban ini mengandung beban induktif antara lain lampu mercury, Motor motor listrik, AC dll. Maka dalam modul akan mendeteksi Kva menjadi lebih besar maka steps step kontaktor akan masuk memberikan masukan daya reaktif yang dibutuhkan . Karena Kapasitor mempunyai sifat kapasitif sebagai penyeimbang sifat induktif maka power factor dari beban sudah diperbaiki mendekati power factor target.
- Demikian juga sebaliknya jika beban berkurang maka nilai kvar yang disupply kapasitor menjadi berlebihan, hal ini segera dideteksi oleh modul regulator dan segera mengurangi pasokan beban kapasitif , sehingga power factor kembali normal mendekati target.

Contoh perhitungan :

Berapakah nilai Kvar yang dibutuhkan agar power factor dapat mencapai cos phi =1 dan berapakah nilai cosphi total bila terdapat beban beban sebagai berikut :

- 1 buah motor exhaust fan dengan Daya input : 10 kw cos phi 0,8 = 12,5 Kva
- 10 buah lampu mercury dengan daya input total 5 kw cos phi 0,5 = 10 Kva
- 5 buah motor compressor dengan daya input total 7 kw cos phi 0,7= 10 Kva

Dengan menggunakan rumus

Kva = Kw + Kvar

Kvar = Kva - kw

Kvar = 32,5 Kva - 22 Kw

= 7,56 Kvar


Kw 22
Cos phi total = ------------ = ---------- = 0,676
Kva 32,5
Diesel Engine Generator
Yang maksud dengan Diesel Engine Generator Sets adalah sebuah bentuk pembangkit listrik dimana sebagai penggerak utamanya ( prime mover ) adalah mesin diesel dan di hubungkan (couple) dengan generator listrik dalam satu dudukan ( base frame) yang kokoh dan terinstal dengan baik sehingga dapat dioperasikan dengan baik. Sebagai suatu unit pembangkit listrik yang berpenggerak mesin diesel mempunyai bagian bagian dan system yang saling berkaitan erat. Apa bagian bagian dan system itu dapat diterangkan sebagai berikut

1. Radiator

Radiator adalah bagian dari mesin diesel yang berfungsi sebagai pemindah / pelepas kalor mesin. Konstruksi radiator terdiri dari pipa pipa tipis yang disusun sejajar dan satu sama lain dan dilekatkan sirip sirip plat tipis. Konstruksi ini bertujuan untuk memperluas bidang permukaan dari air yang lewat pipa radiator, dibantu dengan hembusan angin dari kipas radiator yang melewati kisi kisi dan sirip sirip radiator proses perpindahan/ pembuangan berlangsung, hal ini dapat dirasakan bahwa udara yang keluar dari radiator terasa hangat atau panas.
Sistem pendinginan dalam generator engine dapat dibedakan sebagai berikut :

1.1 Direct Air Coolling System
Yaitu system pendinginan udara dihembuskan dari kipas centrifugal yang tersambung secara mekanik dengan mesin. Pendinginan ini tanpa menggunakan air dimana bagian bagian mesin dibentuk sedemikian rupa dengan kisi-kisi yang berselungkup agar luas penampang bagian mesin menjadi lebih luas sehingga pendinginan bisa tercapai secara optimal. Pendinginan model ini jarang digunakan lagi dan hanya untuk kapasitas kapasitas kecil saja.

1.2 Direct Water Cooling Sistem :
Yaitu sistem pendinginan menggunakan media air yang disirkulasikan melalui radiator oleh water pump. Kalor panas yang disirkulasikan oleh radiator dibuang dengan menggunakan kipas radiator yang tersambung secara direct maupun dengan V-belt ke engine. Pada keadaan dingin air disirkulasikan langsung ke engine tanpa lewat radiator ini dimaksudkan agar engine dapat cepat mencapai temperature kerja berkisar 75 o Celcius. Jika suhu mesin sudah mencapai nilai tertentu mekanikal thermostat akan membuka dengan demikian sebagian air akan mengalir ke radiator dan menjaga temperature kerja mesin. Dimana temperature kerja mesin rata rata 70 o sampai maksimal 85 o. Lebih dari itu engine akan shutdown pada temperature 90 sampai 98 o celcius.

Gambar : Sebuah radiator genset kapasitas 45 KVA

1.3 Separate Water Cooling System :
Yaitu sistem pendinginan secara terpisah. Biasanya engine dalam ruangan (indoor) sedangkan radiator di luar ruangan (outdoor ). Sebagai pengganti penggerak kipas digunakan motor listrik yang disupply dari generator itu sendiri. Sistem ini biasanya dipakai untuk generator berdaya besar diatas 1 Mega Watt. Sistem ini cocok untuk generator yang diletakkan di lantai bawah/ground bangunan (basement) dan tidak memungkinkan dibuat ruang radiator.


1.4 Cooling Tower Water Cooling System :
Yaitu sistem pendinginan menggunakan menara pendingin (cooling tower) dimana air dipompa dan disirkulasikan ke cooling tower. Air kemudian dilewatkan dalam pipa berlubang untuk disemprotkan dalam bentuk butiran air (spray) sehingga titik-titik air tersebut dapat bersinggungan langsung dengan udara yang dihisap keluar / keatas. Sehingga proses pendinginan terjadi. Air yang telah dingin disirkulasikan lewat heat-exchanger yang mana di dalam terdapat pipa pipa air yang tersambung ke dalam mesin (close circuit) sedangan dalam sirkulasi ke cooling tower terjadi sirkulasi open circuit.

Gambar : Bagan Cooling tower ( menara pendingin )

2. Water pump

Water pump adalah bagian dari mesin diesel yang berfungsi mensirkulasikan air pendingin ( cooling water ) dari engine ke radiator dan kembali ke engine lagi. Water pump ini digerakkan oleh putaran mesin itu sendiri melewati mekanisme pulley yang disambung dengan V-belt.

Gambar : Water pump engine


3. Dinamo starter

Dinamo starter ini bagian dari mesin yang berfungsi sebagai penggerak awal dari mesin. Dimana melalui mekanisme roda gigi dan pinion dynamo starter ini menggerakkan Flywheel. Dari awal putaran diporos ini akan menghasilkan kompresi diruang bakar dan putaran injection pump yang akan mengabutkan bahan bakar.Setelah terjadi pembakaran dan menghasilkan gerakan berputar sendiri , dynamo akan lepas dari gigi flywheel.
Karena arus start yang tinggi hingga sampai 100 Ampere atau lebih maka diperlukan solenoid, solenoid ini terdapat kontak yang mempunyai rating yang cukup besar hingga mampu men ngalirkan arus sesaat smpai 200 A atau lebih. Seporos dengan solenoid ini terdapat mekanisme penggerak pinion yang akan tersambung dengan flywheel di awal start dan akan terlepas di akhir start.
Lilitan magnetic dari solenoid ini masih cukup besar sehingga perlu penambahan relay bantu..karena kontak kunci mempunyai rating ampere yang terbatas.
Dinamo starter ini didesain untuk bekerja hanya sesaat pada saat starting. Dengan daya kw yang besar dan ukuran fisik yang relative kecil maka kemampuan menahan panas tidak cukup jika dioperasikan dengan waktu yang agak lama. Paling tidak waktu starting tidak boleh melebihi 10 detik . dan dalam satu perioda tidak lebih dari 7 kali starting dengan interval yang pendek.
Untuk itu biasanya dalam panel kontrol diperlengkapi dengan safety relay yang akan membatasi start hingga tidak lebih dari 10 detik.


Gambar : Dinamo starter berikut solenoid dan relay bantu

Gambar : wiring diagram dynamo starter

Selain menggunakan electric starter, digunakan juga air starter. Hal ini mengingat kapasitas electric starter yang terbatas khususnya untuk genset dengan daya diatas 2000 KVA. Cara bekerjanya sebagai berikut :
Yaitu menggunakan media tekanan udara sebagai energi mekaniknya. Tekanan udara dihasilkan oleh kompressor yang kemudian ditampung dalam tangki tekanan sampai sebatas 25 sampai 30 Bar. Air starter ini terbagi menjadi 2 macam :
1. Air motor starter : yaitu menggunakan sebuah mekanika bilah turbin yang mana tekanan udara yang tinggi sekitar 20-30 bar memutar sudu sudu turbin dan menghasilkan tenaga putar mekanik 1500 – 2500 rpm.Air motor starter ini terpa
sang sama seperti electric motor starter yang akan memutar roda flywheel.
2. Direct pressure : Yaitu tekanan udara yang tersimpan dalam tangki diinjeksikan langsung menuju ruang bakar melalui sebuah distributor dimana distributor ini urutannya menyesuaikan firing order / urutan pengapian. Tekanan yang dibutuhkan sekitar 30 bar.



Gambar : Skema diagram air starting direct pressure system



4. Alternator Charging

Alternator charging adalah bagian dari mesin yang berfungsi sebagai pengisi battery aki sewaktu mesin jalan. Alternator charging ini dilihat dari konstruksinya menyerupai generator 3 phase dimana statornya terlilit kumparan 3 Phase namun tegangannya kecil antara 12 – 15 V atau 24 – 28 V . Keluaran 3 phase ini disearahkan dengan 6 buah dioda sehingga terbentuk terminal positif dan negative. Tegangan DC ini dikontrol oleh regulator. Keluaran dari regulator ini akan mengatur exsitasinya.
Regulator ini berfungsi untuk mengatur arus charging supaya tidak berlebihan, jika aki belum penuh alternator ini akan mengisi dengan laju arus yang cukup besar dan akan mengurangi laju arus pengisian jika aki sudah akan penuh. Didalam terminal alternator terdapat terminal yang dapat dipakai untuk undikasi sinyal bahwa alternator dalam keadaan mengisi.
Untuk mengetahui bahwa alternator sudah bekerja atau mengisi bisa dengan mengukur tegangan baterry pada saat setelah jalan. Diukur dengan voltmeter voltasenya akan perlahan lahan naik .dan akan terlihat jelas dengan pengukuran Voltmeter digital.




Gambar : Alternator charging tampak samping


Gambar : Alternator Charging tampak belakang




Gambar : Wiring Diagram alternator





Gambar : Single line diagram alternator



5. Turbocharger

Turbocharger adalah bagian dari mesin yang berfungsi untuk membantu menaikkan tekanan udara didalam saluran udara masuk, Karena turbocharger tidak lain adalah sebuah compressor yang digerakkan oleh turbin gas buang. Dengan naikknya tekanan didalam saluran udara masuk kandungan udara yang berarti kandungan oksigen akan lebih padat. Dengan kandungan oksigen yang lebih padat maka jumlah bahan bakar yang dapat terbakar akan lebih banyak, sehingga tenaga mesin yang menggunakan turbocharger ini akan meningkat dari 20 sampai 35 % dari daya sebelum menggunakan turbocharger

Gambar : Turbocharger

Gambar : Bagan Turbocharger

6. Injection pump

Injection pump adalah bagian dari mesin yang berfungsi sebagai pompa injeksi ke ruang bakar melalui nozel. Pompa injeksi ini mempunyai tekanan kerja yang tinggi hingga mencapai bar.Tekanan kerja yang tinggi inilah hingga bahan bakar solar
dapat dikabutkan diruang bakar.
Injection pump terdiri dari plunger 2 yang digerakkan melalui mekanisme cam yang berputar. Plunger plunger ini yang memompa bahan bakar ke ruang silinder sesuai urutan firing order. Injection pump ini diputar oleh mesin melalui mekanisme roda gigi. Didalam injection pump ini terdapat pengaturan pemasukan bahan bakar sehingga kecepatan/ speed dapat diatur .

Gambar : Injection pump

7. Engine Control Panel

Engine Control Panel adalah bagian dari generator sets yang berfungsi sebagai Proteksi, Monitoring, command. roteksi yang dimaksud adalah memberikan pengamanan terhadap mesin antara lain high water temperature switch, low oil pressure switch, overspeed relay . Pada genset yang kapasitas besar proteksi didalamnya lebih banyak dan komplit karena sdh dalam bentuk modul kontrol.
Monitoring yang dimaksud adalah pembacaan parameter Volt,Ampere, Frekuensi , jam kerja ,suhu air dan tekanan oli.
Command yang dimaksud adalah untuk perintah start engine, stop engine dan emergency stop.

Gambar : Panel engine control analog

Gambar : Panel engine control analog

Gambar : Panel kontrol engine digital ( modul deepsea )

Gambar : Panel kontrol engine digital ( deep sea )
8. Air Filter

Air filter adalah bagian dari mesin yang berfungsi untuk menyaring atau memfilter udara yang masuk. Udara yang ada disekitar kita mengandung partikel partikel debu , Jika debu debu ini dibiarkan masuk kedalam ruang bakar tanpa difilter terlebih dahulu maka akan mengakibatkan ruang bakar cepat kotor dan hitam karena sebagian dari debu ini akan melekat dan hangus menempel di kepala silinder.Lama kelamaan performa mesin akan cepat turun karena ruang bakar kotor dan saluran masuk serta buang akan terhambat .

Gambar : Air filter dan indicator air filter

9.Fuel filter

Fuel filter adalah bagian dari mesin yang berfungsi untuk menyaring kotoran kotoran yang ikut terbawa dalam bahan bakar bisa berupa pasir, serbuk serbuk besi atau kotoran lain yang berbahaya bagi mesin. Akibat jika terdapat kotoran yang tidak tersaring adalah mesin akan turun performanya karena saluran injeksi pump ke nosel injector akan buntu dan akan mengganggu kelancaran pengabutan bahan bakar.

Gambar : Fuel Filter

10.Oil Filter

Oil Filter adalah bagian dari mesin untuk menyaring kotoran kotoran yang bersirkulasi, karena pemakaian oli akan menjadi hitam dan serbuk 2 yang ikut terbawa akibat perputaran mesin. Hal ini untuk menghindari dari kerusakan mesin terutama pada dinding silinder agar tidak tergores.

Gambar : Filter minyak pelumas

11.Jacket Water Heater

Adalah perlengkapan tambahan generator yang dipakai untuk mesin kapasitas menengah keatas ( up 250 KVA ). Peralatan ini bentuknya semacam heater pemanas yang dipasang disamping mesin mempunyai 2 buah pipa flexible. Daya yang dipakai untuk pemanas ini berasal dari listrik PLN. Prinsip kerja peralatan ini adalah memanasi sebagian air yang melewati jacket water heater , karena panas sifat alami dari air akan naik sehingga mengelilingi mesin berulang ulang.
Maksud dan tujuan dari pemasangan ini adalah untuk mengkondisikan bahwa genset dalam keadaan selalu hangat dan siap setiap saat jika di start. Dengan kondisi hangat mesin dikondisikan mendekati temperature kerja sehingga bila dibebani dapat lebih optimal. Nilai tingkat panas dari heater ini dibatasi oleh water temperature switch yang ada diengine dengan suhu limit 42 derajat celcius. Jika temperature mesin sudah mencapai suhu tersebut maka arus listrik ke jacket water heater akan terputus.

12.Prelubrication Pump

Prelubrication pump atau disebut priming pump adalah perlengkapan tambahan untuk diesel generator yang berfungsi untuk memberikan pelumasan pada mesin dalam keadaan berhenti/ standby. Pelumasan yang dimaksud adalah mensirkulasikan minyak pelumas keseluruh bagian mesin dengan mekanisme pompa oli yang digerakkan oleh motor listrik. Biasanya pompa ini disetting bahwa setiap 6 jam sekali pompa oli akan hidup selama 6 menit. Dengan kondisi bahwa keadaan mesin sudah terlumasi maka jika suatu saat dibutuhkan untuk hidup bisa segera dibebani dan tidak khawatir kerusakan pada mesin karena oli belum melumasi. Selain untuk itu juga untuk mengkondisikan bahwa oli tidak mengendap dan mengembun dibandingkan jika tidak dipakai dalam jangka waktu yang lama.

Gambar : Prelubication pump

13. Water Separator

Water Separator adalah peralatan tambahan bagi mesin sebagai pemisah antara bahan bakar dan kandungan air. Kandungan air jika ikut masuk dalam system bahan bakar akan membahayakan terhadap mesin itu sendiri dan bisa rusak. Tangki tangki penampungan bahan bakar yang dibiarkan terlalu lama bisa mengakibatkan pengembunan baik pagi maupun malam, peristiwa ini memungkinkan terbentuk tetes tetes air yang akan mengendap ditangki bahan bakar. Untuk menghindari air sampai masuk ke engine maka saluran bahan bakar sebelum ke engine ditambahkan water separator.

Gambar : Water separator

14. Main stator

Stator generator adalah bagian statis dari generator yang merubah perubahan garis garis gaya magnet yang melaluinya menjadi sumber tegangan/ mengeluarkan tegangan. Didalam stator generator terdapat belitan belitan penghantar yang disusun sedemikian rupa sesuai kaidah baik jumlah lilitan, jarak antara lilitan (pitch factor) dan beda sudut antara phase, sehingga menghasilkan tegangan 3 phase yang mempunyai sudut 120 derajat terhadap phase lainnya.
Kemampuan dan kualitas generator ditentukan juga oleh bahan inti besi dan bahan tembaga yang dipakai serta tingkat ketahanan isolasi terhadap panas yang melaluinya. Bahan inti dari stator merupakan bahan terpilih yang mempunyai tingkat permeabilitas magnetic yang tinggi, terbentuk dari lapisan lapisan plat yang terlaminasi satu sama lain. Hal ini adalah dimaksudkan untuk mengurangi rugi besi karena rugi arus hystrisis yang berpusar dalam inti besi.
Demikian juga dengan lilitan tembaga atau kawat email mempunyai kualitas yang khusus disamping biasanya mempunyai lapisan isolasi ( email ) yang double/ ganda. Juga mempunyai ketahahanan yang tinggi sampai 150 derajat celcius sehingga tahanan isolasi masih cukup kuat untuk menahan panasnya stator generator maupun arus lilitan itu sendiri.

15. Mains rotor

Mains rotor adalah bagian dinamis dari generator, yaitu sebagai bagian yang berputar yang memberikan perubahan garis garis gaya magnet terhadap permukaan inti stator. Mains rotor ini terdiri dari inti besi yang membentuk sepatu kutub yang didalamya terdapat kumparan magnet yang akan membentuk kutub utara dan selatan.
Konstruksi Mains rotor ini harus sangat kokoh karena mempunyai bagian yang selalu berputar, bagian yang berputar akan mempunyai gaya tekanan keluar ( sentrifugal ) , untuk itu bisa dilihat bahwa sambungan dan ikatan pada mains rotor terlihat kokoh.

16. Exciter

Exciter adalah bagian generator yang berfungsi untuk pembangkitan tegangan sebagai sumber arus mains rotor untuk pembentukan kutub. Exciter ini terdiri dari exciter stator dan exciter rotor. Exciter stator dapat sumber arus dari AVR sedangkan Exciter rotor mengeluarkan tegangan untuk arus kutub mains rotor.

17. Automatic Voltage Regulator ( AVR )

Adalah bagian dari Generator yang berfungsi mengatur , mengontrol dan memonitor tegangan yang keluar dari mains stator berdasarkan prinsip umpan balik / feed back dimana output dimonitor untuk mengontrol input supaya terjadi keseimbangan antara tegangan keluar dengan tegangan reference.sehingga tegangan yang keluar dari generator selalu konstan dengan berbagai level beban.

18. Cooling Fan

Cooling Fan adalah bagian dari generator yang berfungsi mengeluarkan disipasi panas dari dalam generator, sumber panas yang terbesar berasal dari inti stator dan inti rotor sumber panas lain berasal dari penghantar/ belitan .Cooling fan ini digerakkan oleh poros generator itu sendiri. Dengan bentuk fan sentrifugal yang akan menghisap udara dari dalam generator dan mengeluarkan secara sentrifugal . Cooling fan ini sangat penting artinya untuk menjaga temperature generator tidak melebihi ambient temperature kerja.

19. Space heater

Space heater adalah peralatan tambahan dari generator yang berfungsi untuk memberikan pemanasan di dalam generator. Pemanasan ini dimaksudkan untuk mengurangi / menghindarkan kelembaban didalam generator. Kelembaban yang berlebihan dapat merusakkan nilai resistansi atau tahanan isolasi dari hantaran / lilitan.

Cooling system ( sistem pendinginan )

Yang dimaksud dengan cooling system adalah metode pendinginan mesin. Pendinginan mesin disini akan membahas pendinginan dengan menggunakan radiator.Bagaimana sirkulasi air pendingin didalam cooling system ini dapat diterangkan sebagai berikut :

1. Pada saat engine start up dan running terjadi proses kimiawi didalam ruang silinder, yaitu pembakaran campuran bahan bakar dan oksigen oleh karena kompresi yang tinggi. Ledakan ledakan yang terjadi selain menghasilkan tenaga gerak juga menghasilkan kalor panas. Dan energi panas ini diserap oleh bahan bahan metal dari mesin sehingga terjadi kenaikan temperature.
2. Didalam mesin terdapat rongga rongga yang mengelilingi bagian mesin, rongga rongga ini berisi air pendingin. Air pendingin ini menyerap panas dari mesin sehingga juga mengalami kenaikan suhu.
3. Water pump yang ada dalam mesin akan mensirkulasikan air ke seluruh bagian mesin. Pada saat mulai beroperasi air hanya bersirkulasi dari dan ke mesin. Ini disebabkan saluran menuju radiator masih tertutup oleh karena terdapat thermostat .Hal ini dimaksudkan agar mesin dapat cepat mencapai temperature kerja antara 70 – 85 derajat celcius.
4. Setelah mencapai temperature kerja , thermostat akan membuka secara otomatis karena efek panas. Suhu yang diperlukan untuk thermostat dapat membuka sekitar 79 derajat Sehingga air disirkulasikan lewat radiator dengan tujuan untuk menurunkan temperature air.
5. Didalam radiator terjadi proses pemindahan / pembuangan kalor panas karena dihembus atau didorong dengan kipas radiator.
6. Air yang keluar dari radiator ini sudah mengalami penurunan suhu dengan selisih antara 7 – 12 derajat celcius. Dan disirkulasikan lagi keseluruh bagian mesin.
7. Proses ini terjadi berulang ulang sehingga temperature mesin tetap terjaga pada temperature kerja yaitu antara 70 sampai 85 derajat celcius.

Gambar : Sirkulasi air pendingin mesin

Lubrication System (sistim pelumasan )

Didalam mesin banyak terdapat bagian yang bergerak dan berputar , gerakan dan putaran ini akan menimbulkan gesekan gesekan antara bahan metal sehingga mempunyai kecenderungan aus dan panas. Untuk menghindari keadaan tersebut diperlukan pelumasan disetiap bagian mesin yang bergerakn dan berputar. Bagaimana sistim sirkulasi dari minyak pelumas dapat di terangkan sebagai berikut.

Gambar : Bagan mesin yang tersirkulasi minyak pelumas

Gambar : Diagram pelumasan mesin

1. Minyak pelumas yang ada dalam bak / karter sebelum dihisap menuju pompa olie melewati dulu strainer, strainer ini berupa anyaman kawat seperti saringan yang bertujuan untuk menyaring kotoran kotoran .
2. Setelah itu dipompa dengan mekanisme pompa yang terpasang di internal mesin disalurkan menuju oil cooler. Yaitu pendingin olie dengan media air radiator.
3. Selanjutnya disalurkan ke filter olie untuk menyaring partikel partikel kecil yang ikut terbawa.
4. Dari oil filter menuju ke relief valve sebagai katup, dan didistribusikan keseluruh bagian mesin. Antar lain turbo, fuel injection pump.camshaft bearing,piston, idle gear dll.
5. Dan semua kembali lagi ke karter , begitu seterusnya bersirkulasi.
6. Volume oli pelumas lama kalamaan akan berkurang disebabkan oleh sebagian oli yang ikut terbakar didinding silinder sehingga perlu diperhatikan level olie setiap akan menjalankan mesin.


III. Fuel System ( system bahan bakar )

Fuel system adalah system sirkulasi bahan bakar didalam mesin.Bagaimana gambarannya dapat dilihat dari gambar dibawah ini :


Gambar : Bagan aliran bahan bakar dalam mesin


1. Bahan bakar (solar) didalam tangki mengalir melalui feed pump. Letak tangki bahan bakar sebaiknya lebih tinggi dibanding dengan mesin itu sendiri agar aliran bahan bakar berdasarkan gaya grafitasi.
2. Feed pump ini berfungsi jika terjadi kemasukan udara didalam mesin. Dengan memompa maka terdapat aliran solar kedalam seluruh system. Didalam mesin diesel tidak diperkenankan ada rongga udara dalam pipa bahan bakar.
3. Setelah itu dialirkan menuju ke fuel filter , fuel filter ini berfungsi menyaring bahan bakar dari kotoran 2 yang ikut masuk dalam bahan bakar.
4. Dari fuel filter mengalir ke injeksi pump, didalam injeksi pump terdapat plunger yang akan menginjeksi bahan bakar dengan tekanan dari putaran cam, tekanan yang dihasilkan sangat tinggi sehingga pipa injeksi harus kuat dan kokoh tidak ada kebocoran.
5. Dari pipa Injeksi ini masuk ke nosel untuk dikabutkan menjadi butiran butiran partikel yang kecil sebagian bahan bakar yang dipompa digunakan untuk pengabutan , masih ada sisa bahan bakar sisa didalam nosle dan dialirkan kembali ke system penyimpanan bahan bakar.

Langkah langkah awal menjalankan generator

1. Cek level air radiator
2. Cek level Oli pelumas
3. Cek Level solar
4. Cek Level air aki dan tegangan battery.
5. Cek kekencangan baut battery
6. Cek kekencangan baut terminal kabel kontrol
7. Cek kekencangan baut terminal power ( R,S,T,N)
8. Cek kekencangan neple oli pelumas
9. Cek secara visual didalam kipas pendingin alternator
10. Cek secara Visual daerah sekitar kipas radiator.
11. Cek dengan memutar barring gear minimal satu putaran generator.
12. Cek kran kran bahan bakar suply dan return dalam keadaan terbuka.
13. Pompa bahan bakar melalui feed pump dan buka sedikit baut di filter solar sampai solar meluber dan kemudian kencangkan.
14. Lepas kabel koneksi ke actuator
15. Lepas kabel koneksi ke Magnetic Pick Up (MPU).
16. ON –kan switch battery
17. ON- kan MCB kontrol panel Engine
18. Crank sesaat (kurang lebih 2 detik )pastikan tidak ada suara dalam engine atau generator yang tidak lazim.
19. Crank sesaat lagi (kurang lebih 4 detik) pastikan tidak ada suara dalam engine atau generator yang tidak lazim.
20. Crank sekali lagi ( kurang lebih 6 detik) dan pastikan aman.
21. Pasang kembali kabel koneksi ke actuator.
22. Pasang kembali kabel koneksi ke MPU.
23. Putar adjust potensiometer speed pada putaran rendah.
24. Lepas jumper Di AVR untuk non aktifkan AVR
25. Crank sesaat sambil berjaga jaga tombol emergency stop
26. Cranking engine sambil memutar potensio adjust speed diputar naik ( increase) sampai engine berhasil running dalam putaran rendah.
27. Putar potensio speed perlahan lahan sampai tachometer menunjukkan 1500 Rpm. Sesaat kemudian matikan engine.
28. Pasang jumper AVR untuk mengaktifkan AVR.
29. Cranking engine ,jika sudah running amati tegangan generator dan atur sampai tegangan kerja yang dikehendaki.Jika dipanel AMF menggunakan remote Adjust Volt maka posisikan potensiometer ditengah (midle) dan kemudian atur voltage melalui trimer di AVR sampai tegangan kerja yang dikehendaki.
30. Amati tekanan oli pelumas .tekanan kerja antara 4 – 6 bar.
31. Amati semua bagian mesin jangan ada rembesan/kebocoran solar maupun oli pelumas.
32. Cek proteksi High Water temperature dan Low oil Pressure dengan menghubungsingkatkan switch HWT dan LOP, dan engine harus dapat shutdown
33. Cek proteksi Overspeed dengan menaikkan kecepatan engine dengan memutar potensiometer speed sampai 55 HZ atau 1650 Rpm dan engine harus shutdown.
34. Cek emergency stop dengan menekan tombol emergency stop waktu engine running dan engine harus shut down.
35. Matikan switch engine dalam posisi OFF, dan engine ditest dari remote AMF meliputi Start,Stop dan emergency. Berikut proteksi proteksi yang ada di modul AMF.
36. Cek urutan phase Generator dan sesuaikan dengan urutan phase PLN dengan menggunakan phase sequence meter.
37. Aktifkan AMF mode auto hingga supply power PLN dapat close sampai ke beban.
38. Cek sembarang beban 3 phase yang ada digedung pompa, kipas atau compressor dan pastikan putaran motor benar.
39. Untuk simulasi Panel AMF dapat mematikan sumber PLN langsung atau dari MCB kontrol Panel AMF.
40. Sewaktu PLN Padam segera setelah itu engine harus cranking dan running sesaat kemudian GCB (generator Circuit Breaker ) segera close untuk mensuply beban.
41. Perhatikan semua parameter listrik di modul AMF dan naikkan beban secara bertahap sampai mencapai beban maksimal gedung tanpa melebihi beban kapasitas genset.
42. Setelah dirasa cukup aman dan tidak ada kendala. Engine dapat ditest ulang sesuai procedure test beban.

Trouble shooting generator

Langkah langkah trouble shooting untuk mencari penyebab generator tidak mengeluarkan tegangan :

1. Amati secara Visual apakah terdapat kerusakan fisik atau bau hangus di kabel kontrol ,lilitan exciter, lilitan main rotor ,dan lilitan main stator .Cek juga apa terdapat goresen di stator dan rotor karena penyebab tidak center.
2. Lepas sambungan AVR terhadap exciter, tegangan sensor dan Permanen Magnet Generator (PMG)
3. Ukur tahanan lilitan Permanen Magnet Generator.Ukur dengan skala 1 Ohm.
4. Ukur tahanan lilitan exciter.Ukur dengan skala 1 ohm.
5. Ukur lilitan main stator dan lilitan exciter terhadap body / ground. Untuk memastikan tidak ada yang bocor / short ke body.
6. Ukur tahanan dioda dalam rotor exciter. Satu arah tersambung /terukur tahanan satu arah sebaliknya mempunyai nilai tahanan tinggi. Jika terdapat dioda yang kedua arahnya tersambung / short maka segera diganti.
7. Sambungkan tegangan 12 V DC dari Aki atau adaptor ke lilitan exciter, lebih baik jika terpasang melewati fuse atau MCB 2 A karena memberikan proteksi jika lilitan dalam keadaan short.
8. Operasikan diesel engine / Start up sampai putaran idle terlebih dahulu. Amati kondisi apakah ada kondisi yang mencurigakan dari genset tersebut, Perlahan lahan naikkan putaran sampai mencapai putaran nominal.
9. Amati dan ukur tegangan yang keluar dari mains stator,jika perlu cek arus DC yang melewati Exciter.Tegangan yang terukur pada mains stator biasanya sudah mencapai lebih dari 300 V AC.
10. Amati dan ukur juga tegangan yang keluar dari Permanen magnet generator apakah sudah keluar tegangan. Tegangan PMG ini biasanya terukur diatas 100 V antara Phase to Phase. Setelah itu matikan mesin.
11. Jika tegangan sudah terukur dapat di simpulkan bahwa system exsitasi tidak mengalami masalah.
12. Pasang kembali AVR dan koneksi kabel kontrolnya kecuali koneksi ke Exciter.
13. Start up Engine sekali lagi sampai mencapai putaran nominal. Cek tegangan keluaran AVR diterminal Exciter. Tegangan yang harus keluar minimal 12 VDC. Jika tidak mengeluarkan tegangan berarti ada yang rusak dalam system AVR nya. Jika mengeluarkan tegangan maka koneksi lagi dengan Exciter sehingga terdapat penguatan sendiri.
14. Jika AVR sudah baik/ sudah diganti , trim tegangan di AVR sampai mencapai tegangan nominal kerja.

URUTAN KERJA PEMBANGKITAN TEGANGAN GENERATOR

1. Terbangkit tegangan dimulai di PMG stator. Jika poros generator mulai berputar. PMG stator ini mendapatkan perpotongan flux magnetic dari magnet permanent 8 kutub yang terdapat pada rotor PMG

2. Lilitan Stator PMG mengeluarkan tegangan 170 – 220 V ac 3 phase 3 wire dengan frekuensi 100 Hz.

3. Tegangan 3 phase ini masuk ke AVR sebagai catu daya exciter. Dari AVR ini memberikan tegangan dan arus exsitasi ke stator exciter dengan tegangan berkisar antara 13 Volt sampai 60 V DC dengan arus kerja dari 0,5 sampai 3,7 ampere.

4. Medan Magnet yang terbentuk dalam stator exciter memberikan perpotongan garis garis gaya magnet ke rotor exciter .Dalam rotor exciter terbangkit tegangan AC 3 phase.

5. Tegangan ini disearahkan dengan rotating dioda yang terbentuk dari 6 buah yang terpasang seri paralael sehingga terbentuk tegangan DC positif dan negative.

6. Tegangan ini diperlukan oleh main rotor untuk membentuk kutub tetap . yaitu kutub utara dan kutub selatan .

7. Kutub magnet yang terbentuk di main rotor ini akibat aliran arus DC dari rotating dioda , karena perputaran shaft generator maka mains winding dari generator akan terinduksi magnet dari main rotor hingga terbangkitlah tegangan dari lilitan stator.

8. Tegangan main stator ini dihubungkan dengan isolation transformer dengan perbandingan 2 : 1 yaitu 480 / 240 V AC.

9. Tegangan keluaran dari trafo isolasi yang akan dihubungkan dengan AVR sebagai input sensing tegangan.

10. Tegangan ini diperbandingkan dengan tegangan reference dalam AVR , jika perbandingan dengan tegangan reference lebih kecil maka AVR secara otomatis menambah jumlah arus dengan menaikkan tegangan ke exciter stator sampai tercapai keadaan sama dengan tegangan reference., sebaliknya jika perbandingannya lebih besar maka AVR akan menurunkan jumlah arus dengan menurunkan tegangan ke stator exciter sampai tercapai tegangan sama dengan tegangan reference.

11. Dengan bertambahnya beban maupun menurunnya beban AVR ini akan mengatur secara otomatis jumlah arus yang akan disupply ke exciter stator. Sehingga selalu dalam keadaan stabil output dari tegangan generator .

PROSES KERJA AVR AGAR TEGANGAN KERJA KONSTAN DENGAN BERBAGAI LEVEL BEBAN

1. Disaat generator tersambung beban listrik maka akan mengalir arus listrik didalam lilitan stator dan besarnya sesuai dengan beban litrik yang tersambung.
2. Dengan adanya arus yang mengalir dalam lilitan dengan inti besi, maka timbul garis garis gaya magnet didalam permukaan stator.
3. Garis garis gaya magnet ini mempunyai sifat yang berlawanan dengan garis garis gaya magnetik yang ditimbulkan oleh kutub kutub rotor yang berputar.
4. Dengan perlawanan ini gaya magnetic dari rotor berkurang, sehingga tegangan yang ditimbulkan oleh lilitan stator berkurang.
5. Kecenderungan tegangan yang akan turun dideteksi oleh input sensing dari AVR dan diperbandingkan dengan tegangan reference yang sudah diset.
6. Dengan tegangan yang turun maka perbandingannya lebih kecil dengan tegangan reference sehingga sesegera mungkin AVR memberikan tambahan arus dengan menaikkan tegangan exciter.
7. Kenaikan arus pada stator exciter berpengaruh terhadap tegangan yang dihasilkan exciter rotor. Dan berpengaruh pula terhadap arus yang ke mains rotor, hingga medan magnet yang dihasilkan juga bertambah.
8. Penambahan garis garis gaya magnet setara dengan perlawanan garis garis gaya yang ditimbulkan arus lilitan stator.
9. Dengan demikian tegangan yang terbangkit akan tetap besarnya.
10. Begitu pula sebaliknya, bila ada penguranganan beban , perlawanan gaya magnet menjadi semakin kecil dan dengan hal ini kecenderungan tegangan akan naik karena garis garis gaya pada rotor utama berlebih.
11. Kecenderungan kenaikan tegangan ini dideteksi oleh input sensing dari AVR dan diperbandingkan dengan tegangan reference yang sudah diset.
12. Dengan tegangan yang naik maka perbandingan tegangan menjadi lebih besar dari tegangan reference, sehingga sesegera mungkin AVR mengurangi arus di lilitan exciter stator dengan menurunkan tegangan exsitasi.
13. Hal ini akan mengurangi arus pada lilitan main rotor, hingga medan gaya magnetnya turun sebesar perlawanan yang turun.
14. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa AVR akan dapat mengatur secara otomatis kenaikan dan penurunan arus exsitasi sehingga tegangan yang dihasilkan akan tetap dengan berbagai level beban.

AUTOMATIC VOLTAGE REGULATOR

AVR (automatic Voltage Regulator ) merupakan peralatan vital bagi generator . Dari AVR inilah otomatis pengaturan tegangan diatur. Apa dan bagaimana AVR itu dapat dijelaskan sebagai berikut :

1. AVR pengaturan Voltagenya dapat disambungkan dengan menggunakan Potensiometer. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah pengaturan secara remote/ jarak jauh. Caranya :
- Lepas jumper no : 1-2
- Hubungkan dengan potensiometer
- Cek / ukur tahanan potensiometer pada skala 10 K
- Putar potensio kekanan dan kekiri, dan pastikan jika diputar kekanan/ searah jarum jam , tahanan potensio mengecil,dan jika diputar kekiri tahananya besar.
- Posisikan Potensiometer pada kondisi midle/ tengah.
- Putar trimmer Volts di AVR kekiri ( anticlockwise) kira kira seperempat putaran.
- Start up generator, dan amati penunjukan voltmeter, putar trimer Volt kekanan atau kekiri sampai tegangan menunjukkan tegangan nominal yang dikehendaki.


Untuk kebutuhan sinkron, Genset memerlukan tambahan
CT droop untuk kebutuhan sharing Kvarnya. CT droop dipasang disebagian lilitan phase. Hal ini dimaksudkan pada saat parallel dengan genset lain. Pembagian daya Kvarnya sama pada daya Kw yang sama. Hal ini dapat dilihat dari penunjukan cosphi yang relative sama. CT droop ini mengeluarkan arus yang akan diperbandingkan dengan besaran tegangan sehingga terbaca sudut cosphi. Melalui proses elektronik didalam AVR inilah antar kedua genset atau lebih Cosphinya akan diatur sama / seimbang

RUGI RUGI YANG TERJADI PADA GENERATOR

• Energi yang terserap menjadi energi mekanik dari nilai kalor bahan bakar adalah sekitar 38 % dari nilai kalor satuan bahan bakar, Rugi kalor gas buang sekitar 35 %, rugi panas air pendingin (panas yang terserap air radiator ) sebesar 25 %, Rugi panas radiasi dari mesin sebesar 2 %.
• Energi mekanik yang didapat sebesar 38 % masih di kurangi energi mekanik dari kipas radiator, energi mekanik pompa sirkulasi air radiator, energi mekanik pompa sirkulasi minyak pelumas dan energi mekanik Alternator charging battery sehingga menjadi energi mekanik output engine dalam satua Kwm ( killowatt mekanik )
• Energi mekanik ini satu poros / shaft dengan generator dimana generator listrik ini juga mempunyai effisiensi yang berarti mempunyai rugi rugi.
• Rugi Rugi Generator meliputi :

o Rugi tembaga : dimana rugi rugi ini sebanding dengan arus yang mengalir ke stator dengan rumus perkalian tahanan lilitan di kalikan dengan arus : I R dikenal dengan istilah electrical loss.
o Rugi inti besi : dimana adanya arus eddy current yang melewati inti besi dan hyterisis yaitu pertentangan medan magnet antara kutub stator dan kutub rotor yang berinteraksi.
o Rugi exsitasi dimana jika beban terlalu induktif ada pergeseran arus armatur sehingga terjadi pengurangan besar flux rotor yang disebut demagnetisasi sehingga diperlukan arus eksitasi sedikit lebih karena cebderung tegangan menurun karena demagnetisasi tersebut.
o Rugi angin / kipas pendingin yang digunakan untuk sirkulasi udara dingin dari dalam generator keluar generator yang menggunakan tenergi mekanik dari mesin atau disebut dengan istilah windage loss.
o Rugi gesekan : Rugi gesekan ini sangat kecil sekali sehingga tidak terlalu diperhitungkan, biasanya terdapat pada bearing generator atau generator yang masih menggunakan sikat sikat exciter.
o Rugi kebocoran flux. Dimana tidak sepenuhnya flux medan magnet terserap menjadi arus listrik karena mekanisme dari armatur dan rotor tidak memungkinkan mencakup flux seluruhnya.

KERJA ELECTRIC GOVERNOR AGAR PUTARAN MESIN TETAP STABIL PADA BERBAGAI LEVEL BEBAN

Governor system terdiri menjadi 3 bagian :
- Governoor control : Yaitu bagian yang mengontrol secara electronik dan membandingkan antara input berupa pulse dari Magnetic pick-up dengan output berupa tegangan DC yang menggerakkan actuator control. Peralatan ini lazim disebut speed control.

- Governoor Actuator : Yaitu bagian yang menggerakkan mekanisme fuel pump yang mengatur pembukaan katup bahan bakar sehingga putaran mesin dapat naik atau turun.

- Magnetic Pick Up : Yaitu peralatan yang dapat membangkitkan pulsa tegangan antara 5 – 50 volt ac dengan frekuensi sebesar 1000- 2750 Hz. Dengan dasar induksi magnetic yang timbul dikarenakan perputaran flywell dimana terdapat gigi-gigi antara 118 teeth sampa 148 teeth .

System kerja :
§ Dalam keadaan running dan beban kosong engine diset dalam putaran 1500 Rpm atau setara dengan 50 Hz .
§ Jika terjadi kenaikan beban pada generator , maka arus yang mengalir ke stator membuat perlawanan / interaksi terhadap main rotor sehingga timbul gaya yang sifatnya melawan dan menghambat putaran.Dengan demikian poros diesel generator cenderung menurun putarannya karena beban tersebut. Semakin besar beban yang tiba tiba masuk semakin kuat dan semakin turun putaran generator.

§ Melalui tranducer berupa magnetic pick up ini frekuensi impulse yang terbaca menjadi ikut turun. Melalui referensi pulsa MPU ini dibaca dan di compare oleh speed control . Karena sudah diset sedemikian rupa pada pulsa impule 2,75 khz akan berputar pada 1500 Rpm. Maka jika terjadi penurunan impulse maka sesaat / segera speed control memerintahkan actuator untuk menambah sudut buka fuel sehingga kecepatan ditambah sampai MPU mengirimkan sinyal pulse sebesar 2,75 khz. Dengan berbagai level beban maka didapat speed yang konstan. Waktu dan reaksi yang dibutuhkan untuk kembali pada putaran nominal dapat diatur melalui setelan Proporsional, Differensial dan Integral yang ada pada speed kontrol.



§ Jika pada saat beban tinggi kemudian ada pengurangan beban yang tiba tiba atau perlahan. Maka terjadi pengurangan arus listrik yang ada pada stator generator. Sehingga interaksi perlawanan medan magnet berkurang . Dengan demikian putaran poros generator cenderung naik karena beban lebih ringan. Maka terjadi kenaikan impulse pada MPU, segera speed control memerintahkan actuator untuk mengurangi sudut buka fuel sehingga kecepatan berkurang dan mendekati putaran nominal .

§ Demikian terus berkelanjutan berulang ulang, sehingga dapat disimpulkan putaran generator dan frekuensi generator akan tetap dengan berbagai level beban.

Ada beberapa teori dasar yang dapat menjadi acuan bahwa mesin diesel dapat ditingkatkan daya outputnya dengan beberapa cara yaitu :

a) Mesin Diesel dengan pemasukan oksigen pada ruang bakar secara biasa (Natural Aspirated) komposisi oksigen yang masuk pada ruang bakar hanya diambil karena kevakuman pada piston waktu bergerak ke bawah ( titik mati bawah) dengan demikian kandungan oksigen terbatas pada udara yang masuk. Sehingga proses pembakaran pada pengabutan solar hanya terpenuhi sebatas oksigen yang masuk tersebut.Jika secara teoritis kandungan oksigen dapat diperbanyak tidak hanya berasal dari kevakuman piston tetapi dari dorongan / kompresi dari luar. Maka komposisi oksigen akan lebih banyak sehingga dapat lebih banyak pula jumlah bahan bakar yang dapat dibakar pada proses pembakaran. Dengan demikian kualitas pembakaran lebih sempurna. Alat yang dapat mendorong udara dengan tekanan/ kompresi itu dinamakan Turbocharger. Turbocharger ini di gerakkan oleh semacam turbin yang seporos dengan gas buang. Gas buang panas dengan tekanan ini dimanfaatkan untuk memutar turbocharger tersebut. Semakin besar beban genset semakin banyak gas buang yang dikeluarkan dan semakin besar pula kecepatan putar turbo tersebut.Putaran turbo bisa mencapai 10.000 – 12.000 Rpm Hingga pada beban penuh suara turbo terdengar melengking karena semakin cepatnya putaran turbo. Dengan penambahan Turbocharger terjadi peningkatan daya output engine antara 25 – 40 %. Namun perlu diketahui dengan tambahnya daya output maka tekanan kerja semakin tinggi pada ruang bakar. Dan total panas engine yang perlu di sirkulasikan semakin meningkat. Dengan demikian maka lifetime operasional engine akan lebih pendek dibanding tanpa menggunakan turbocharger.


b) Udara yang keluar dari turbo masih mempunyai suhu yang tinggi berkisar 80 o Celcius. Disebabkan rumah turbo satu bagian dengan saluran gas buang di mana gas buang mempunyai suhu berkisar 300 – 500 o Celcius . Hingga pada suatu kondisi beban penuh Exhaust manifold sampai membara. Dapat dibayangkan berapa derajat suhu udara yang masuk ke ruang pembakaran. Dengan asumsi bahwa kepadatan oksigen akan lebih kecil atau berkurang pada suhu tinggi maka perlu cara untuk menurunkan suhu tersebut. Yaitu dengan mendinginkan udara tersebut melewati radiator melalui kisi kisi dan sirip sirip yang punya penampang cukup luas untuk melewatkan udara panas. Udara panas tersebut turun suhunya sekitar 40 derajat. Dengan demikian kipas radiator mendinginkan dua media sekaligus yaitu air panas dan udara panas. Peralatan yang mendinginkan udara panas dinamakan After cooler / Air to Air cooler. Dengan ditambahkannya sistem ini maka akan ada sedikit tambahan daya output sebesar 5 – 8 %.

c) Oli / minyak pelumas pada kondisi mesin bekerja penuh akan mengalami peningkatan temperatur hingga 100 – 120 o Celcius. Dengan suhu sedemikian tinggi maka kekentalan (viskositas) dan daya pelumasan sedikit berkurang. Karena oli juga melewati bagian bagian yang panas seperti halnya rumah turbo dan rumah piston. Agar daya lumas oli tetap terjaga dan viskositas juga terjaga maka dipasang alat yang dinamakan Oil Cooler. Dapat dipasang sebagian bersamaan dengan pendinginan radiator. Atau didinginkan dengan motor kipas tersendiri. Temperature setelah melewati oil cooler ini mencapai 60 – 80 derajat celcius . Sehingga performa pelumasan terap terjaga sempurna. Dengan demikian output dapat sedikit ditingkatkan dengan semakin membaiknya daya pelumasan walau tidak terlalu signifikan.

Peralatan tambahan untuk generator

a.Jacket Water Heater :
adalah perlengkapan tambahan generator untuk menjaga agar suhu mesin tetap dalam kondisi hangat 42 C dan siap setiap saat untuk dioperasikan dan langsung dibebani dengan total beban pada bangunan. Peralatan ini berupa Heater elemen yang terpasang di kanan kiri mesin. Dengan rating daya 2 x 1,5 – 2 kw 380 V 3 Phase. Dengan teori bahwa air dengan suhu lebih tinggi akan naik keatas. Maka secara otomatis air akan dengan sendirinya bersirkulasi karena adanya perbedaan suhu tersebut. Air mengalir ke radiator kemudian ke seluruh bagian mesin kembali ke tabung heater lagi dan demikian seterusnya.

b. Prelubrication Oil Pump / Oil Priming Pump :
Adalah perlengkapan tambahan generator untuk tetap menjaga agar bagian bagian mesin tetap terlumasi dengan baik meskipun tidak terpakai. Hingga jika saatnya dibutuhkan untuk mesin beroperasi. Mesin sudah / setiap saat siap. Peralatan ini terdiri dari mekanik pompa oli digerakkan oleh motor berdaya antara 0,5 – 1,5 kw 380 V 3 Phase. Sequence waktu standar untuk menghidupkan motor priming pump tersebut yaitu hidup selama 5 -10 menit dengan interval 6 – 8 jam sekali periode.
Lain halnya dengan engine diesel yang dipakai bukan untuk stanby
Maka biasanya sebelum mesin dihidupkan prelubrication pump
akan beroperasi terlebih dahulu kurang lebih satu sampai 2 menit
setelah beberapa saat engine baru distart. Dan biasanya digunakan
pada industri 2 yang sumber utamanya menggunakan generator.

c. Generator Space Heater :

Adalah perlengkapan tambahan generator yang berfungsi untuk menjaga kondisi Alternator supaya tidak dalam kondisi lembab. Sehingga tingkat insulation nya tetap terjaga baik. Peralatan ini berupa heater yang terpasang dalam alternator mempunyai rating daya antara 100 - 200 watt yang beroperasi terus menerus selama alternator tersebut tidak beroperasi. Terutama untuk daerah yang mempunyai kelembaban tinggi dan pada dataran tinggi. Space heater ini sangat diperlukan.

d. Battery Charger :
Adalah peralatan untuk menjaga agar tingkat level tegangan DC pada Battery Accumulator tetap terjaga. Tegangan floating pada generator antara 27,6 sampai 28,8 Volt DC. Battery charger ini akan tetap mengisi dan akan mati atau berkurang jika accumulator sudah tercapai kondisi penuh. Sehingga dalam keadan emergency accumulator siap untuk mengoperasikan engine. Disamping ada alternator pengisi accu yang hanya bekerja jika generator beroperasi.

e.Exhaust Fan :
Adalah alat perlengkapan tambahan untuk mengkondisikan ruangan genset tidak pengap dan panas setelah generator beroperasi. Besarnya exhaust fan tergantung dari luas ruangan genset dan berapa besar dan jumlah genset. Exhaust fan biasanya beroperasi selama 10 – 15 menit setelah generator berhenti beroperasi. Ada pula Exhaust fan yang berfungsi memasukkan udara segar dan bekerja selama generator beroperasi.

f. Fuel Separator :
Adalah perlengkapan tambahan untuk generator yang fungsinya selain sebagai filter bahan bakar juga memisahkan minyak dari kandungan air atau material padat yang mungkin terlarut dalam bahan bakar yang akan masuk ke mesin. Tangki penyimpanan bahan bakar bisa saja tercampur oleh air yang menetes karena proses pengembunan dan biasa terjadi pada malam hari maupun pagi hari. Pada peralatan ini akan terlihat air yang terpisahkan jika minyak solar tercampur kandungan air dan dapat dibuang melalui drain.

e. Sound Attenuator :
Adalah perlengkapan tambahan untuk generator yang fungsinya untuk mengurangi tingkat kebisingan suara yang dihasilkan oleh engine. Adapun suara kebisingan tersebut berasal dari tiga sumber. suara mesin, radiator dan silencer / knalpot. Peredaman suara dalam ruang genset biasanya dibuat dengan melapisi tembok ruangan dengan rockwooll / serat asbes dan ditutup kain asbes yang tahan panas. Sehingga kontur permukaan tidak memantulkan suara bahkan dapat menyerap suara. Sedangkan untuk luar ruangan berkaitan dengan udara yang masuk dan keluar dibuat mekanisme sedemikian rupa sehingga terjadi banyak belokan sehingga dapat memperlemah suara tanpa mengurangi sirkulasi udara. Dan untuk knalpot/ silencer ada dua macam cara yaitu dinaikkan tinggi keatas. Atau dihembuskan terlebih dahulu keruang bawah tanah/ terowongan bawah tanah yang bersekat-sekat sehingga suara yang keluar dari silencer tersebut dapat berkurang. Ukuran standar kebisingan yang diijinkan adalah 65 – 70 db diukur 1 meter dari tembok terluar ruang genset.

f. Automatic Fuel System :
Adalah perlengkapan yang dapat ditambahkan untuk operasional generator sistem pompa bahan bakar otomatis. Yang dapat dengan sendirinya memompa bahan bakar jika kondisi bahan bakar telah mencapai 20 – 30 % dari level bawah. Di samping ada tangki bulanan ada juga tangki harian yang ukurannya dapat diperhitungkan dari 12 jam kerja genset dalam keadaan beban penuh. Sebagai contoh jika beban penuh mesin pada 1000 kw maka kapasitas tangki bahan bakar minimal adalah 1000 x SFC engine x 12 jam operasi. Dimana SFC engine diperkirakan 0,25 liter/ kwh. Sehingga kapasitas minimal tangki harian sebesar. 3000 liter / 3 meter kubik.

g. Winding Temperature Sensor
Adalah alat perlengkapan tambahan yang fungsinya untuk pengukuran temperature winding generator. Biasanya terpasang 3 (tiga) buah RTD (Resistant Temperature Device) yang terpasang pada bagian dalam lapisan winding generator sehingga nilai temperature dapat dibaca seakurat mungkin.Nilai tahanan ohmnya berubah seiring kenaikan suhu. RTD ini disambung ke thermocontrol yang akan membaca tingkat suhu winding generator dan bisa digunakan untuk Shut down genset jika melebihi nilai setting yang ditentukan. Tingkat isolasi dari winding generator mempunyai kelas H yang nilai tingkat isolasi sampai 150 o Celcius. Namun untuk proteksi biasa dipakai nilai 85 o Celcius sebagai batas maksimal temperature winding.

j) Bearing Temperature Sensor :
Adalah perlengkapan tambahan yang fungsinya untuk pengukuran temperature bearing pada poros generator. Yang mana akan terdeteksi dengan pengukuran panas jika terjadi keausan atau tidak centernya poros generator dan poros engine.Perlengkapan ini biasanya terpasang pada generator dengan kapasitas besar yang dipakai pada pembangkit atau power Plant.
Electrical Switcboard
Electrical switch board atau dinamakan panel listrik adalah suatu susunan peralatan listrik / komponen listrik yang dirangkai atau disusun sedemikian rupa didalam suatu papan control (board)sehingga saling berkaitan dan membentuk fungsi sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan.

Berikut ini contoh contoh nama panel beserta fungsi dan kegunaan:

MOTOR STARTER PANEL : adalah panel listrik yang fungsi utamanya mengoperasikan motor motor listrik yang meliputi pengasutan awal (starting),runningdan stoping dan dilengkapi dengan proteksi sesuai kebutuhan antara lain Circuit breaker, overload relay, phase failure relay dan lain lain .
Disebagian panel dilengkapi dengan metering sebagai fungsi monitoring baik yang berbentuk analog (jarum, lampu pilot,lidah getar) maupun yang berupa modul digital.
Yang termasuk motor starter panel antara lain :

- Star Delta Starter
- Direct On Line starter
- Double speed starter
- Slip ring motor starter
- Impedansi motor starter
- Resistor motor Starter
- Ototransformer starter
- Soft starter motor
- Variable speed motor starter
- Edy current motor starter

GENERATOR CONTROL PANEL : Adalah panel listrik yang fungsi utamanya untuk mengoperasikan generator yang meliputi starting , running, stoping, emergency stop dan dilengkapi dengan proteksi dan monitoring baik proteksi dan monitoring terhadap diesel engine maupun terhadap alternator (generator)

Proteksi terhadap engine antara lain meliputi :
- Low oil pressure
- High water temperature
- High Oil Temperature
- Over / Under speed
- Low voltage battery

Proteksi terhadap alternator antara lain meliputi :
- Over/under voltage
- Over/under Frekuensi
- Over current
- Overload
- Over temperature
- Reverse Power
- Unbalancing Voltage
- Unbalancing current
- Earth Fault


AMF & ATS PANEL (Automatic Mains Failure & Automatic Transfer Switch )

Adalah Panel yang secara system mempunyai fungsi control otomatic terhadap generator dan mains power dimana parameter listrik,control dan proteksi terhadap kedua sumber dapat terbaca dan terkontrol secara sistimatis .Komponen utama panel ini adalah modul control yang didalamnya berisi program program untuk menjalankan dan mengoperasikan system secara menyeluruh. Panel ini banyak digunakan diindustri ,perkantoran ,supermarket, rumah sakit dll



SYNCHRONIZING PANEL

Adalah panel yang berfungsi untuk mengoperasikan dua buah genset atau lebih yang bekerja secara parallel (bersamaan) agar didapat catu daya sumber yang dapat diatur sesuai dengan kebutuhan beban listrik disamping juga untuk efisiensi jika beban listrik dalam level rendah / ringan.Dengan adanya teknologi yang semakin pesat maka pengoperasian panel synchrone sudah sedemikian mudah karena dilengkapi dengan modul modul elektronik berteknologi tinggi yang secara keseluruhan sudah diatur secara otomatis.


MAINS DISTRIBUTION PANEL

Adalah panel yang berfungsi mendistribusikan sumber daya ke sub sub panel distribusi. Didalamnya terdapat Mains Breaker dan breaker breaker beban yang tersambung dengan panel Sub distribusi

KAPASITOR PANEL

Adalah Panel Yang berfungsi mengoptimalkan catu daya yang tersedia disamping itu berfungsi untuk :
- Mengurangi denda daya dari PLN jika power factor kurang dari 0,85
- Mengurangi disipasi panas pada kabel power
- Menaikkan tegangan jatuh pada rangkaian cabang akhir
Electrical Switcboard
Electrical switch board atau dinamakan panel listrik adalah suatu susunan peralatan listrik / komponen listrik yang dirangkai atau disusun sedemikian rupa didalam suatu papan control (board)sehingga saling berkaitan dan membentuk fungsi sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan.

Berikut ini contoh contoh nama panel beserta fungsi dan kegunaan:

MOTOR STARTER PANEL : adalah panel listrik yang fungsi utamanya mengoperasikan motor motor listrik yang meliputi pengasutan awal (starting),runningdan stoping dan dilengkapi dengan proteksi sesuai kebutuhan antara lain Circuit breaker, overload relay, phase failure relay dan lain lain .
Disebagian panel dilengkapi dengan metering sebagai fungsi monitoring baik yang berbentuk analog (jarum, lampu pilot,lidah getar) maupun yang berupa modul digital.
Yang termasuk motor starter panel antara lain :

- Star Delta Starter
- Direct On Line starter
- Double speed starter
- Slip ring motor starter
- Impedansi motor starter
- Resistor motor Starter
- Ototransformer starter
- Soft starter motor
- Variable speed motor starter
- Edy current motor starter

GENERATOR CONTROL PANEL : Adalah panel listrik yang fungsi utamanya untuk mengoperasikan generator yang meliputi starting , running, stoping, emergency stop dan dilengkapi dengan proteksi dan monitoring baik proteksi dan monitoring terhadap diesel engine maupun terhadap alternator (generator)

Proteksi terhadap engine antara lain meliputi :
- Low oil pressure
- High water temperature
- High Oil Temperature
- Over / Under speed
- Low voltage battery

Proteksi terhadap alternator antara lain meliputi :
- Over/under voltage
- Over/under Frekuensi
- Over current
- Overload
- Over temperature
- Reverse Power
- Unbalancing Voltage
- Unbalancing current
- Earth Fault


AMF & ATS PANEL (Automatic Mains Failure & Automatic Transfer Switch )

Adalah Panel yang secara system mempunyai fungsi control otomatic terhadap generator dan mains power dimana parameter listrik,control dan proteksi terhadap kedua sumber dapat terbaca dan terkontrol secara sistimatis .Komponen utama panel ini adalah modul control yang didalamnya berisi program program untuk menjalankan dan mengoperasikan system secara menyeluruh. Panel ini banyak digunakan diindustri ,perkantoran ,supermarket, rumah sakit dll



SYNCHRONIZING PANEL

Adalah panel yang berfungsi untuk mengoperasikan dua buah genset atau lebih yang bekerja secara parallel (bersamaan) agar didapat catu daya sumber yang dapat diatur sesuai dengan kebutuhan beban listrik disamping juga untuk efisiensi jika beban listrik dalam level rendah / ringan.Dengan adanya teknologi yang semakin pesat maka pengoperasian panel synchrone sudah sedemikian mudah karena dilengkapi dengan modul modul elektronik berteknologi tinggi yang secara keseluruhan sudah diatur secara otomatis.


MAINS DISTRIBUTION PANEL

Adalah panel yang berfungsi mendistribusikan sumber daya ke sub sub panel distribusi. Didalamnya terdapat Mains Breaker dan breaker breaker beban yang tersambung dengan panel Sub distribusi

KAPASITOR PANEL

Adalah Panel Yang berfungsi mengoptimalkan catu daya yang tersedia disamping itu berfungsi untuk :
- Mengurangi denda daya dari PLN jika power factor kurang dari 0,85
- Mengurangi disipasi panas pada kabel power
- Menaikkan tegangan jatuh pada rangkaian cabang akhir





Lencana