3.17.2011

Mengapa Resist?

Posted by gustaf parlindungan lumban tobing On 3/17/2011 11:03:00 AM No comments
Arus listrik hanyalah gerak elektron dari satu tempat ke tempat lain melalui kawat. Semakin banyak elektron yang mengalir, semakin tinggi saat ini.

Resistor memiliki nama apt: Mereka "melawan" arus listrik akan melalui mereka. Anda dapat menganggap resistor sebagai "rem" untuk elektron. Dengan mengontrol elektron melalui resistor, Anda dapat membuat sirkuit melakukan hal yang berbeda.

Resistor mungkin blok bangunan utama sirkuit, sehingga Anda melihat mereka cukup sedikit dalam proyek elektronik. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda menggunakannya untuk:

*

Membatasi saat ini untuk komponen lain: Beberapa bagian, seperti memancarkan dioda cahaya (LED), makan sampai saat ini. Seperti anak kecil makan permen mereka mencoba untuk melahap sebanyak yang Anda berikan kepada mereka. Tapi LED mengalami masalah mereka membakar diri mereka sendiri keluar jika mereka makan terlalu banyak saat ini. Anda dapat menggunakan resistor untuk membatasi jumlah arus yang mencapai LED.
*

Mengurangi tegangan bagian dari rangkaian: Dalam rangkaian banyak, Anda harus memberikan tegangan yang berbeda untuk bagian yang berbeda dari sirkuit. Anda dapat melakukan ini dengan mudah dengan resistor. Dua resistor bergabung, seperti Gambar 4-1 menunjukkan kepada Anda, membentuk apa yang disebut pembagi tegangan. Dengan asumsi bahwa Anda memiliki dua resistor identik, yaitu, mereka menerapkan rem mereka dalam jumlah yang sama, tegangan di antara keduanya adalah persis setengah dari seluruh rangkaian.
*

Mengontrol tegangan / arus masuk ke komponen lain: Menggabungkan resistor dan kapasitor, misalnya, dan Anda membuat semacam timer jam pasir. Atau menempatkan resistor pada input dari transistor untuk mengontrol berapa banyak transistor memperkuat sinyal. Atau. . . baik, Anda mendapatkan ide.
*

Melindungi masukan dari komponen-komponen sensitif: Terlalu banyak saat ini menghancurkan komponen elektronik. Dengan menempatkan resistor pada input dari transistor sensitif atau sirkuit terpadu, Anda membatasi arus yang mencapai yang transistor atau sirkuit. Meskipun tidak sangat mudah, teknik sederhana dapat menghemat banyak waktu dan uang yang Anda akan kehilangan memperbaiki blow-up disengaja sirkuit Anda.

Jenis Resistor

Resistor bisa datang dalam berbagai jenis dan ukuran:
Fixed resistor

Resistor dengan nilai ohmik tetap adalah (tentu saja) disebut resisters tetap. Mereka adalah yang paling umum dan mereka datang dalam berbagai ukuran tergantung pada penanganan daya. Biasanya semakin besar resister dalam ukuran fisik kekuatan lebih dapat menangani.

PhotobucketPhotobucketPhotobucketPhotobucketPhotobucket


Berbagai bentuk Resistor Tetap

Photobucket

Simbol Resistor Tetap




Variabel resistor (Potentiometer)

Resistor ini datang dalam perumahan berbentuk bulat dengan dial yang bisa diubah secara manual. Nilai resistor dapat ditingkatkan atau dikurangi dengan memutar jam dial atau counter clock wise. Aplikasi yang paling umum adalah kontrol volume pembicara. Potensiometer datang dalam dua jenis:

* Linear mana resistensi bervariasi langsung dengan rotasi salurannya.
* Eksponensial: resistensi bervariasi eksponensial dengan rotasi dial


Photobucket

Variabel Resistor

Photobucket

Bagaimana Variabel Resistor Bekerja


Photobucket

Variabel resistor Simbol



Kode Warna Resistor

Setiap resistor memiliki nilai yang baik yang ditulis dalam bahasa Inggris atau kode dengan menggunakan kode warna. Warna pada resistor dapat diinterpretasikan dengan menggunakan tabel berikut:

Photobucket

Bagaimana saya hafal urutan kode warna

Saya selalu mengalami kesulitan mengingat urutan warna, sekali teman saya memberi saya sebuah kalimat (Translators! harap dicatat bahwa ini berlaku hanya dalam bahasa Inggris) untuk membantu saya mengingat urutan warna:

Photobucket

Photobucket

Photobucket



Reactions:

0 comments:

Post a Comment